Pengelolaan inventaris

FAQ Ads.txt

Berikut adalah jawaban atas beberapa pertanyaan umum (FAQ) tentang ads.txt.

Bagaimana cara menyiapkan file ads.txt untuk Wordpress?

Sebaiknya gunakan plugin untuk membuat file ads.txt di WordPress. Jika Anda sudah menggunakan plugin untuk menempatkan iklan, mungkin ada fitur untuk membuat file ads.txt. Penelusuran ini dapat membantu Anda untuk memulai.

Bagaimana cara menyiapkan file ads.txt untuk Blogger?

Lihat Pusat Bantuan Blogger untuk mendapatkan petunjuk.

CMS saya tidak mengizinkan saya menempatkan file di domain root saya. Apa yang harus saya lakukan?

Hubungi penyedia CMS Anda yang harus menyediakan fasilitas untuk menjadi host file ads.txt atas nama Anda.

Bagaimana jika file ads.txt dihosting di subdomain?

Google akan meng-crawl dan menerapkan file ads.txt yang ditempatkan pada subdomain, jika ada, dan dirujuk dari file ads.txt pada domain root.

Untuk mereferensikan subdomain di file ads.txt domain root, Anda menambahkan subdomain= declaration. Misalnya, file ads.txt Anda untuk example.com perlu merujuk subdomain subdomain.example.com. Anda harus menambahkan baris ini ke file ads.txt domain root: subdomain=subdomain.example.com. Lihat spesifikasi ads.txt IAB untuk detail tambahan tentang rujukan subdomain.

Catatan: Anda hanya perlu melakukan ini jika penjual yang berwenang atau ID penayang berbeda untuk subdomain tersebut bila dibandingkan dengan domain root.

Apakah Google mendukung pengalihan?

Google mendukung pengalihan HTTP tunggal ke halaman tujuan di luar domain root yang asli (misalnya, example1.com/ads.txt dialihkan ke example2.com/ads.txt). Lihat Update IAB.

Beberapa pengalihan juga didukung, selama setiap lokasi pengalihan tetap dalam domain root aslinya. Contoh:

  • example.com/ads.txt dialihkan ke www.example.com/ads.txt
  • example.com/ads.txt dialihkan ke subdomain.example.com/ads.txt
  • example.com/ads.txt dialihkan ke example.com/page/ads.txt

Bagaimana cara Google menerapkan file ads.txt?

Google menggunakan konten file ads.txt yang dihosting di domain root untuk menentukan akun penjual mana yang diizinkan untuk menayangkan iklan di domain tersebut. Google menjalankan lelang dan menampilkan iklan pemenang untuk permintaan di situs tempat file ads.txt berada dengan ID penayang yang tercantum dengan benar. Jika ID dalam file salah, lelang tidak dijalankan untuk permintaan tersebut.

Informasi apa yang masuk ke file ads.txt?

Buat file teks yang bernama ads.txt dan sertakan baris terpisah untuk setiap bursa atau SSP yang diizinkan untuk menjual inventaris Anda. Setiap baris ini harus berisi tiga data (ditambah kolom opsional keempat), dalam format:

<Kolom #1>, <Kolom #2>, <Kolom #3>, <Kolom #4>

  • <Kolom #1>: Nama domain kanonis sistem tempat bidder terhubung. Hal ini mungkin adalah domain operasional sistem, jika berbeda dengan domain perusahaan induk, untuk memfasilitasi pencarian IP balik dan WHOIS guna menetapkan kepemilikan yang jelas. SSP atau bursa mungkin memublikasikan nama domain yang akan digunakan.

    Untuk akun penjual Google, nama domain akan selalu google.com.

  • <Kolom #2>: ID penayang yang terkait dengan akun penjual atau reseller untuk sistem dalam kolom #1. Hal ini harus berisi nilai yang sama dengan yang ditentukan di SSP atau transaksi bursa (seperti permintaan bid OpenRTB). Biasanya, di OpenRTB, ini adalah kolom publisher.id. Untuk OpenDirect, biasanya adalah ID organisasi penayang. 

    Untuk akun penjual Google, gunakan ID penayang yang ditampilkan di setiap akun (misalnya, pub-0000000000000000). Untuk menemukan ID ini:

    Hanya sertakan awalan pub- dan kode numerik 16 digit di deklarasi Anda. Hapus awalan khusus produk (misalnya, ca- atau ca-video-). Jika Anda memonetisasi melalui beberapa akun Ad Manager dan/atau AdSense, Anda harus menyertakan kode pub- untuk setiap akun dalam baris terpisah.
    Domain yang menghosting file ads.txt yang tidak mencantumkan ID penayang penjual tidak lagi dimonetisasi melalui Ad Manager, dan Google tidak lagi membeli iklan di situs tersebut. Sebaiknya perbarui file ads.txt untuk menyertakan ID penayang untuk setiap situs yang ingin dimonetisasi (pelajari cara memperbarui ads.txt di Ad Manager). Jika menggunakan Pengelolaan Partner Skala Besar, sebaiknya Anda bekerja sama dengan partner turunan untuk memasukkan ID penayang Anda dalam file ads.txt mereka.
  • <Kolom #3>: Jenis akun atau hubungan. Kolom ini harus diperlakukan sebagai tidak peka huruf besar/kecil saat menafsirkan data.
    • Nilai 'DIRECT' menunjukkan bahwa penayang (pemilik konten) mengontrol secara langsung akun yang dijelaskan di kolom #2 dan memiliki kontrak bisnis langsung antara penayang dan sistem periklanan.

      Penayang Google yang mengontrol secara langsung akun yang dijelaskan di kolom #2 harus memasukkan 'DIRECT'.

    • Nilai 'RESELLER' menunjukkan bahwa penayang telah mengizinkan entitas lain mengontrol akun yang dijelaskan di kolom #2 dan menjual kembali ruang iklan melalui sistem di kolom #1.

      Penayang Google yang tidak secara langsung mengontrol akun yang dijelaskan di kolom #2 harus memasukkan 'RESELLER'. Misalnya, akun Ad Manager menggunakan Pengelolaan Partner Skala Besar harus memasukkan 'RESELLER' untuk inventaris yang tidak dikelola secara langsung oleh akun.

  • <Kolom #4>: (Opsional): ID unik untuk sistem periklanan dalam certification authority, yang memetakan entitas yang tercantum di kolom #1. Salah satu otoritas sertifikasi adalah Trustworthy Accountability Group (TAG), dan ID TAG ID akan disertakan di sini.

    Untuk akun penjual Google, ID TAG-nya adalah f08c47fec0942fa0.

Apakah ini membantu?
Bagaimana cara meningkatkannya?

Perlu bantuan lain?

Login untuk opsi dukungan tambahan guna memecahkan masalah dengan cepat