Laporan pengindeksan video

Tidak melihat laporan ini? Laporan pengindeksan video sedang diluncurkan secara bertahap, dan mungkin belum tersedia untuk situs Anda. Situs yang tidak berisi video tidak akan melihat laporan ini.

Laporan pengindeksan video menunjukkan jumlah halaman yang diindeks di situs Anda yang berisi satu atau beberapa video, dan berapa banyak dari halaman tersebut yang videonya dapat diindeks. Video yang diindeks dapat muncul di hasil penelusuran Google.

Laporan pengindeksan video

Tentang laporan

Laporan ini menampilkan informasi berikut:

  • Jumlah halaman diindeks di situs Anda yang berisi video yang telah diindeks Google (beserta detail tentang video tersebut).
  • Jumlah halaman diindeks di situs Anda yang berisi satu atau beberapa video, tetapi Google tidak dapat mengindeks satu pun video (beserta alasannya).

Laporan ini tidak menunjukkan jumlah video unik di situs Anda (kecuali jika beberapa kondisi sangat khusus* berlaku untuk situs Anda).

Laporan ini hanya mencakup halaman yang diindeks. Jika halaman tidak diindeks karena alasan tertentu (termasuk halaman non-kanonis), halaman tersebut tidak akan muncul di laporan ini.

Menggunakan laporan

Secara sekilas

  • Jumlah total (Video yang diindeks + Tidak ada video yang diindeks) seharusnya tidak jauh berbeda dengan jumlah halaman di situs Anda yang berisi video.
  • Jumlah total (Video yang diindeks + Tidak ada video yang diindeks) yang lebih rendah dari yang diharapkan menunjukkan bahwa Google mengalami masalah saat mengindeks halaman yang berisi video.
  • Tingginya jumlah Tidak ada video yang diindeks menunjukkan adanya masalah pengindeksan video (bukan masalah pengindeksan halaman). Lihat Video tidak diindeks.
  • Situs besar dengan banyak video biasanya mengalami tren penambahan video dari waktu ke waktu. Jika Anda tidak melihat penambahan tersebut, coba cari tahu mengapa Google tidak menemukan, atau mengindeks video atau halaman.

Memeriksa lebih dalam

Menyelidiki masalah

  1. Klik status tertentu (seperti "URL video tidak valid") untuk menampilkan daftar halaman yang memiliki masalah tersebut.
  2. Klik halaman dalam tabel contoh untuk melihat informasi tentang video yang ditemukan di halaman tersebut.
  3. Baca detail masalah dan panduan pemecahan masalah untuk mempelajari cara memperbaikinya.

Untuk melihat halaman berisi video yang dapat diindeks, klik Lihat data tentang halaman berisi video yang diindeks di halaman utama laporan.

Menyelidiki video di halaman tertentu

Untuk menyelidiki URL tertentu di situs Anda, gunakan laporan Inspeksi URL. Jika video ditemukan di halaman tersebut, Anda akan melihat bagian Pengindeksan video di hasil inspeksi URL. Jika tidak ada video yang terdeteksi di halaman, bagian Pengindeksan video tidak akan muncul.

Pengujian langsung tidak didukung: Informasi video hanya tersedia untuk versi halaman yang diindeks dalam laporan inspeksi URL. Search Console belum mendukung pengujian video langsung menggunakan laporan Inspeksi URL.
Detail pengindeksan video

Google mencari video di halaman yang sedang diindeksnya. Jika ada video yang ditemukan di halaman, Google akan mencoba mengindeks kandidat video terbaik di halaman tersebut.

Proses pengindeksan video dasar

  1. Saat Google meng-crawl halaman dan memutuskan untuk mengindeksnya, Google akan mencari video di halaman tersebut. Jika Anda memberikan informasi tentang video melalui peta situs atau data terstruktur, Google akan mencoba mengaitkannya ke video di halaman.
  2. Video yang ditemukan di halaman yang lolos persyaratan pengindeksan video akan diberi peringkat berdasarkan ketersediaannya untuk diindeks (bukan kualitas atau konten).
  3. Google akan mencoba mengindeks video sesuai urutan peringkat ketersediaannya untuk diindeks. Keterlihatan video di halaman adalah faktor utama dalam proses ini.
    • Video dengan peringkat tertinggi yang dapat diindeks akan dikaitkan dengan halaman ini dalam indeks Google, dan halaman tersebut akan ditambahkan ke jumlah total Video yang diindeks dalam Laporan pengindeksan video.
    • Jika video ditemukan di halaman tetapi tidak ada yang dapat diindeks, halaman tersebut akan ditambahkan ke kategori Tidak ada video yang diindeks dalam Laporan pengindeksan video.
  4. Google akan mencoba mengambil video sebagai bagian dari proses pengindeksan dan pemberian peringkat. Namun, video tidak perlu diambil untuk diindeks.

Diindeks vs diambil

  • Diindeks berarti Google telah memasukkan video ke indeks Google. Video yang diindeks dapat muncul di Penelusuran, dengan berbagai fitur seperti judul, deskripsi, thumbnail, dan link untuk memutar video, bergantung pada metadata yang tersedia. Video harus lolos persyaratan tertentu untuk diindeks.
  • Video dianggap berhasil diambil saat Google dapat meminta, mendapatkan, dan membaca file video. Pengambilan tidak diperlukan untuk pengindeksan. Jika video berhasil diambil, Google akan mencoba menganalisis konten video, mungkin untuk mengekstrak thumbnail, dan mungkin membuat pointer untuk mengidentifikasi momen penting dalam video yang akan ditampilkan di hasil penelusuran, serta fitur lainnya. Anda dapat memberikan deskripsi, thumbnail, dan momen penting sendiri menggunakan data terstruktur.

Video dapat diindeks tanpa harus diambil. Namun, video yang dapat diambil tidak hanya akan membantu Google lebih memahami konten video, tetapi juga membuat video memenuhi syarat untuk fitur tambahan seperti pratinjau putar otomatis yang dapat meningkatkan engagement pengguna secara signifikan.

Baca praktik terbaik terkait pengindeksan dan pengambilan video.

Hanya satu video yang dapat diindeks untuk setiap halaman

Google mengindeks maksimal satu video per halaman. Jika halaman Anda berisi beberapa video, Google hanya akan mengindeks maksimal satu video yang disematkan di halaman.

Video dapat diindeks dari beberapa halaman

Jika Anda menyertakan video yang sama di beberapa halaman, dan setiap halaman host dapat diindeks, video dari setiap halaman tersebut mungkin akan diindeks. Setiap kali video diindeks, jumlah total Video yang diindeks akan bertambah, meskipun video yang sama diindeks di beberapa halaman.

Jika video diindeks dari beberapa halaman, hasil penelusuran Google dapat menampilkan video di hasil penelusuran dari halaman host mana pun. Namun, hasil penelusuran Google akan mencoba menampilkan video tertentu hanya sekali per penelusuran pengguna.

Pengindeksan dan peta situs video

Jika Anda mencantumkan video dalam peta situs, tidak ada jaminan bahwa video tersebut akan diindeks untuk halaman tersebut. Google akan mencoba mengindeks video paling terlihat di halaman, terlepas dari apakah video tersebut tercantum di peta situs atau tidak.

Jika di dalam peta situs tercantum bahwa suatu halaman berisi video, tetapi Google tidak menemukan video apa pun di dalamnya, halaman tersebut tidak akan disertakan dalam laporan ini. Demikian pula, halaman yang tidak diindeks karena alasan tertentu tidak akan muncul dalam laporan ini terlepas dari apakah halaman tercantum di peta situs atau tidak.

Persyaratan pengindeksan video

Sebuah video memenuhi syarat untuk diindeks di halaman hanya jika memenuhi kriteria berikut:

  • Video harus disematkan di halaman host. Video tanpa halaman host tidak akan diindeks, meskipun video tersebut disertakan dalam peta situs video.
  • Halaman host harus diindeks. Artinya, halaman tersebut tidak dapat diblokir oleh aturan robots.txt, aturan noindex, atau faktor lainnya yang mungkin mencegah pengindeksan. Gunakan Alat Inspeksi URL untuk melihat apakah halaman host telah diindeks (atau dapat diindeks). Artinya, video juga harus berada di halaman kanonis, karena hanya halaman kanonis yang diindeks.
  • Video diindeks menggunakan jenis crawler utama untuk situs Anda. Namun, sebaiknya Anda menyediakan video yang sama di versi seluler dan desktop, dengan tingkat keterlihatan yang sama di halaman, untuk mencegah masalah pengindeksan.
  • Video harus terlihat di halaman. Jika video bukan konten utama halaman, keterlihatan akan digunakan sebagai sinyal untuk menentukan video mana yang akan diindeks di halaman. Selengkapnya tentang keterlihatan.
  • Video harus memiliki ukuran yang tepat. Google hanya dapat mengindeks video yang memenuhi persyaratan ukuran berikut:
    • Lebar: 140-1080 piksel
    • Tinggi: 140 piksel atau lebih lebar
    • Video harus berukuran setidaknya 1/3 dari lebar layar, tetapi tidak lebih lebar dari layar
  • Thumbnail yang valid wajib diberikan. Anda harus memberikan thumbnail yang valid, meskipun Google mungkin dapat membuat thumbnail untuk Anda dari file video, jika dapat diambil.
  • Dapat dirender. Video tidak dapat disembunyikan di balik elemen lain atau mengharuskan interaksi yang rumit agar pemutar dapat muncul. Google terkadang dapat melakukan interaksi sederhana (seperti interaksi "ketuk untuk memutar"), tetapi hal ini bukan jaminan.
  • Video harus dapat diputar di halaman. Video dengan link keluar ke halaman hosting video lain tidak dihitung, tetapi link ke halaman lain untuk memutar video tidak akan mengaktifkan pengindeksan di halaman ini.
  • Video harus dalam format yang didukung Google. Google menilai format video berdasarkan ekstensi file. Di halaman yang konten utamanya berupa video, Google mungkin mengabaikan ekstensi file saat mencoba mengindeks video, sehingga Anda tidak akan melihat error format tidak didukung di halaman semacam ini.
  • Video harus mengikuti praktik terbaik untuk file video.
  • Memberikan metadata yang konsisten. Anda harus memberikan judul, URL thumbnail, dan URL video yang sama di semua sumber (peta situs, tag HTML, tag meta, dan data terstruktur) yang mendeskripsikan video yang sama di halaman yang sama.
  • Video tidak perlu diambil agar dapat diindeks, tetapi video yang berhasil diambil akan memenuhi syarat untuk fitur tambahan seperti pratinjau putar otomatis yang dapat meningkatkan engagement pengguna secara signifikan.

Tentang keterlihatan video

Jika video bukan konten utama halaman, "keterlihatan" video di halaman adalah indikator penting bagi Google terkait apakah video akan diindeks atau tidak. Di halaman yang berisi beberapa video, video yang terlihat jelas biasanya akan dipilih terlebih dahulu untuk pengindeksan daripada video yang tidak terlihat.

Agar dianggap terlihat jelas, video harus:

  • Terlihat saat halaman dimuat (berada di "paruh atas").
  • Ukurannya tepat (tidak terlalu besar atau terlalu kecil).

Cara Google mengekstrak informasi tentang video

Google mencoba menentukan berbagai metadata tentang video, termasuk judul, thumbnail, deskripsi, dan lainnya, dari berbagai tempat:

  • Google dapat menggunakan data terstruktur (VideoObject), berbagai tag HTML, dan peta situs video untuk memperoleh thumbnail, judul, deskripsi, dan URL video.
  • Jika Google dapat mengambil dan memproses video (dalam encoding video yang didukung), Google sering kali dapat mengekstrak thumbnail dan pratinjau. Google juga dapat mengekstrak sebagian arti terbatas dari audio dan video file.
  • Google dapat mengekstrak informasi judul dan deskripsi dari halaman yang menghosting video, termasuk teks halaman dan tag meta.

Penjelasan nilai laporan

Status halaman

Halaman yang diindeks yang ditemukan Google berisi video dapat memiliki salah satu status berikut:

  • Tidak ada video yang diindeks
    Google mendeteksi bahwa halaman berisi setidaknya satu video, tetapi Google tidak dapat mengindeksnya karena alasan tertentu. Lihat Persyaratan pengindeksan video untuk mempelajari persyaratan pengindeksan, atau bagian Pemecahan masalah untuk mempelajari cara mengidentifikasi dan memperbaiki masalah. Referensi tersebut menjelaskan alasan mengapa hanya satu video yang dapat ditampilkan dalam laporan, meskipun ada beberapa video yang ditemukan.
  • Video diindeks
    Google dapat mengindeks halaman beserta video di dalamnya. Google hanya mengindeks satu video per halaman. Baca Detail pengindeksan video untuk mempelajari lebih lanjut cara Google mengindeks video di situs Anda.

Filter berdasarkan peta situs

Anda dapat memfilter laporan agar hanya menampilkan URL halaman yang ada di peta situs yang dipilih. Pemfilteran berdasarkan peta situs akan memfilter semua data dalam laporan: diagram, total diagram, daftar masalah, dan ekspor.

Saat memfilter berdasarkan peta situs, laporan hanya menampilkan URL halaman yang diindeks dari peta situs yang dipilih tempat video ditemukan oleh Google. Filter mengabaikan ada atau tidaknya tag peta situs video. Oleh karena itu, daftar URL yang dihasilkan tidak berisi URL peta situs yang tidak diindeks, dan menyertakan URL terindeks yang tidak memiliki tag peta situs video tetapi menjadi tempat video ditemukan.

Anda hanya dapat memfilter berdasarkan peta situs yang tercantum di robots.txt untuk situs Anda atau yang dikirim menggunakan laporan Peta Situs.

Tayangan

Anda dapat melihat jumlah tayangan video Anda di Google Penelusuran (hasil penelusuran gabungan dan video saja) serta di Discover. Hasil dalam laporan Pengindeksan video digabungkan berdasarkan halaman. Gunakan baris jumlah tayangan dalam diagram sebagai panduan umum, bukan jumlah pasti, karena adanya perincian* dalam penghitungan nilai ini.

*Hal lain yang mungkin ingin Anda ketahui: Jumlah tayangan yang ditampilkan di Laporan Pengindeksan Video berbeda dengan jumlah tayangan di Laporan Performa karena Laporan Performa menggabungkan tayangan secara berbeda bergantung pada apakah Anda memfilter menurut Tampilan Penelusuran atau menurut Jenis penelusuran, baik Anda melihat diagram atau tabel, dan sebagainya. Total tayangan pada Laporan Performa biasanya lebih rendah karena beberapa data yang ditampilkan di sana digabungkan menurut properti.

Error pengindeksan video

Laporan Pengindeksan Video menjelaskan alasan berikut yang membuat video tidak dapat diindeks di halaman:

Alasan Deskripsi
Google tidak dapat menentukan video yang terlihat jelas di halaman

Google tidak dapat menemukan video yang dapat dianggap cukup terlihat untuk memenuhi syarat sebagai video untuk halaman ini.

Jika ingin video di halaman ini diindeks, sebaiknya Anda memperbaiki masalah lain sebelum memperbaiki masalah ini. (Perhatikan bahwa dalam beberapa kasus, perilaku ini mungkin disebabkan oleh masalah rendering di Googlebot, jadi Anda mungkin tidak dapat memperbaikinya. Namun, sebaiknya Anda tetap memastikan bahwa video sudah cukup terlihat di halaman.)

Coba gunakan pengujian langsung laporan Inspeksi URL di halaman Anda dan periksa screenshot untuk mengetahui bagaimana Google melihat halaman Anda. (Periksa URL halaman, lalu klik Uji URL aktif > Lihat halaman yang diuji > Screenshot). Jika video berada di luar posisi layar awal, Anda harus mencoba metode pengujian lain.

Tidak dapat menentukan posisi dan ukuran video Pemutar video tidak ada di halaman saat dimuat. Biasanya ini terjadi saat halaman memiliki gambar tempat pemutar akan muncul (sering kali berupa screenshot atau gambar pemutar) yang harus diklik untuk memulai video. Untuk memperbaikinya, muat pemutar video sesuai ukuran dan posisi yang sebenarnya saat halaman dimuat, tanpa perlu interaksi pengguna.
Video terlalu besar atau terlalu kecil Area pemutaran video terlalu besar atau terlalu kecil untuk halaman. Baca panduan ukuran video dan sesuaikan ukuran pemutar dengan halaman.
Kegagalan MRSS; coba gunakan schema.org Anda menggunakan MRSS (media RSS) untuk membuat deskripsi video, dan Google mengalami masalah saat memprosesnya. Coba gunakan markup schema.org untuk membuat deskripsi video Anda.
URL video tidak valid Format URL video tidak valid; misalnya, menggunakan karakter ilegal seperti spasi atau protokol yang tidak valid (seperti "htttttp", bukan "http").
Format video tidak didukung

Video berada dalam encoding yang tidak didukung, berdasarkan ekstensi file URL file video. Pastikan untuk menggunakan format yang didukung, dan menentukan URL yang menunjukkan format video secara akurat. Ekstensi file adalah tiga atau empat karakter setelah titik dalam nama file.

Contoh bagus:

  • https://example.com/videos/video1.mp4
  • https://example.com/videos/video1.mpeg

Contoh buruk: https://example.com/videos/video1.ogg

 

Format video tidak dikenal

Ekstensi file video tidak cocok dengan format video mana pun yang didukung oleh Google, atau sama sekali tidak memiliki ekstensi format video. Google menilai format file berdasarkan URL video. Pastikan video Anda memiliki format yang didukung dan berisi ekstensi file yang sesuai.

  • Contoh bagus: https://example.com/video1.mp4
  • Contoh buruk:
    • https://example.com/videos/myvideo
    • https://example.com/videos/myvideo.324fvsf4rf
URL thumbnail tidak tersedia

Tidak ada gambar thumbnail yang ditetapkan untuk video ini, dan Google tidak dapat membuatkan gambar untuk Anda. Berikan link ke thumbnail untuk video menggunakan data terstruktur, peta situs, atau file mRSS.

Jika Anda memberikan URL thumbnail menggunakan data terstruktur dan mengalami error ini, pastikan untuk tidak menetapkan URL thumbnail yang berbeda untuk video yang sama dalam tag HTML. Anda harus memberikan judul, URL thumbnail, dan URL video yang sama di semua sumber (peta situs, tag HTML, tag meta, dan data terstruktur) yang mendeskripsikan video yang sama di halaman yang sama.

Format thumbnail tidak didukung Gambar thumbnail yang ditetapkan menggunakan format yang tidak didukung, berdasarkan ekstensi file thumbnail. Pastikan Anda hanya menggunakan format gambar yang didukung untuk gambar thumbnail, dan untuk menentukan ekstensi format yang tepat.
Ukuran thumbnail tidak valid Ukuran thumbnail yang ditetapkan tidak valid, dan Google tidak dapat membuatkan thumbnail untuk Anda. Berikan thumbnail dengan ukuran yang didukung.
Thumbnail diblokir oleh robots.txt Aturan robots.txt memblokir Google dari thumbnail yang diberikan. Jika gambar dihosting di situs lain, hubungi situs tersebut untuk mengetahui cara berhenti memblokir gambar, atau berikan link ke gambar thumbnail yang dapat dijangkau oleh Google tanpa persyaratan login dan tidak diblokir oleh aturan robots.txt.
Thumbnail transparan Thumbnail yang diberikan memiliki tingkat transparansi yang melebihi batas yang dapat diterima: setidaknya 80% gambar harus memiliki tingkat alfa di atas 250. Thumbnail transparan tidak diizinkan untuk pengindeksan video.
Thumbnail tidak dapat dijangkau Google tidak dapat mengakses thumbnail pada URL yang diberikan. (Masalah ini tidak menyangkut robots.txt.) Mungkin gambar tersebut dilindungi sandi atau tidak lagi ada di URL yang diberikan.
Video tidak diproses Google mendeteksi bahwa setidaknya ada satu video di halaman, tetapi memutuskan untuk tidak mengindeksnya.
Video belum diproses Video sedang diproses; periksa kembali dalam beberapa hari untuk melihat apakah pemrosesan sudah selesai.
Video tidak ditemukan pada layanan host Video yang ditentukan tidak ada di layanan hosting, atau ada di layanan hosting pribadi yang tidak dapat dijangkau oleh crawler Google. Buka layanan menggunakan ID video untuk mengonfirmasi, lalu perbarui halaman dengan ID atau URL yang tepat untuk layanan hosting video.
Thumbnail tidak ada atau tidak valid Thumbnail tidak diberikan, tidak tersedia, atau tidak valid. Karena alasan teknis, sistem tidak dapat membedakan masalahnya. Pastikan URL thumbnail valid yang diberikan sudah dalam format yang didukung, dengan ekstensi file yang akurat, dan thumbnail tersedia untuk Google.
Thumbnail tidak valid Thumbnail tidak valid karena alasan tertentu yang tidak termasuk dalam error thumbnail lain yang tercantum di sini. Pastikan bahwa Anda telah menetapkan gambar thumbnail yang sesuai dengan semua panduan untuk thumbnail, dan Google dapat mengaksesnya.

 

Terakhir di-crawl

Tanggal Terakhir di-crawl di halaman detail masalah adalah waktu terakhir kali halaman di-crawl, bukan terakhir kali video di-crawl.

Detail tambahan tentang video yang dipilih

Klik URL halaman di laporan untuk melihat informasi tambahan terkait pengindeksan video untuk halaman tersebut. Informasi ini berasal dari berbagai sumber. Jika ada beberapa video berbeda di halaman, semua informasi di dalamnya membahas tentang kandidat video yang paling berpotensi untuk diindeks, terlepas dari apakah video tersebut benar-benar diindeks atau tidak.

  • URL video: URL file atau pemutar video. Jika Anda melihat beberapa URL yang tercantum untuk satu video, artinya Google menganggap semua URL tersebut pada dasarnya berisi video yang sama. Jika menurut Anda URL duplikat ini sebenarnya adalah video yang berbeda, Anda dapat mencoba membedakannya. Jika Google menemukan beberapa video yang tidak terkait di satu halaman, informasi tambahan yang ditampilkan akan dikaitkan dengan video yang paling memenuhi syarat untuk diindeks (terlepas dari apakah video dapat atau telah diindeks). Video dapat dihosting di domain lain dan tetap menampilkan detail dalam laporan ini. Baca selengkapnya.
  • URL thumbnail: URL thumbnail untuk video ini. URL ini dapat berupa thumbnail yang Anda berikan, atau bingkai yang diekstrak oleh Google dari file video. Jika thumbnail tidak dapat ditemukan atau dibuat, video tidak akan diindeks.
  • Penempatan video: Menunjukkan apakah halaman host berisi konten penting selain video atau tidak. Kemungkinan nilai:
    • Video adalah konten utama di halaman: Konten halaman sebagian besar berisi satu video. Sepertinya halaman tidak memiliki banyak konten tambahan.
    • Video adalah konten tambahan di halaman: Selain video, halaman ini menghosting konten yang bermakna, seperti teks tambahan, grafik, atau video tambahan.

Sumber data detail video

Detail video berasal dari sumber berikut:

  • Data terstruktur: Metadata berasal dari data terstruktur schema.org di halaman. Biasanya ini adalah Objek video.
  • Peta situs: Informasi berasal dari tag video di peta situs.
  • Open Graph Protocol: Informasi diberikan menggunakan tag Open Graph Protocol di halaman.
  • Tag HTML: Informasi diberikan menggunakan salah satu dari berbagai tag HTML yang dapat menyediakan informasi ini, termasuk tag objek <embed>, <video>, <link>, <script>, <amp-video>, atau tag video AMP khusus pihak ketiga untuk video, atau berbagai tag gambar untuk thumbnail.
  • mRSS: Informasi diberikan dalam file mRSS.
  • Screenshot yang dirender Google: Google dapat memproses file video dan membuat thumbnail dari sumber video.
  • Dibuat oleh Google: Google dapat membuat informasi ini berdasarkan file dan informasi yang disediakan di halaman.
  • Disediakan oleh platform hosting video: Thumbnail disediakan oleh platform hosting video.
  • Sumber metadata tidak diketahui: Search Console tidak yakin metode apa yang digunakan untuk mendapatkan informasi.
  • Atribut poster tag video: Link gambar thumbnail diambil dari atribut <video poster="...">.

Tentang URL video

Dalam mengindeks video, penyediaan URL video sangat direkomendasikan tetapi sifatnya tidak wajib. Menyediakan URL video dapat meningkatkan potensi video untuk diindeks dan mengaktifkan fitur tambahan seperti pratinjau putar otomatis.

URL video tidak ada

Jika Google mengidentifikasi halaman berisi video tetapi tidak dapat menemukan URL-nya, Anda akan melihat T/A untuk URL tersebut di laporan. Untuk memperbaikinya, berikan URL video di contentURL atau embedURL dalam markup VideoObject; dalam tag HTML yang sesuai; atau dalam entri peta situs video.

Beberapa URL untuk video yang sama

Jika Anda melihat beberapa URL tercantum untuk satu video, artinya Google menemukan beberapa URL di halaman yang mengarah ke video yang dianggap Google sama.

Jika hal ini terjadi, Google mungkin akan menggabungkan dan menggunakan metadata video yang terkait dengan setiap URL duplikat; misalnya, judul dari URL 1, thumbnail dari URL 2, dan seterusnya.

Jika menurut Anda video tersebut berbeda, baca cara memperbaiki masalah ini.

Memvalidasi perbaikan

Setelah memperbaiki semua instance masalah tertentu di situs, Anda dapat meminta Google untuk mengonfirmasi perubahan. Jika semua instance yang diketahui telah diperbaiki, jumlah masalah akan menjadi nol dalam tabel masalah dan turun ke bagian bawah tabel.

Mengapa melakukan validasi

Memberi tahu Google bahwa Anda telah memperbaiki semua masalah dalam status atau kategori masalah tertentu memiliki manfaat sebagai berikut:

  • Anda akan mendapatkan email saat Google telah mengonfirmasi perbaikan Anda di semua URL, atau sebaliknya, jika Google telah menemukan sisa instance dari masalah tersebut.
  • Anda dapat melacak progres Google dalam mengonfirmasi perbaikan, dan melihat log dari semua halaman yang dimasukkan dalam antrean untuk diperiksa, serta status perbaikan setiap URL.

Bisa jadi langkah Anda untuk memperbaiki dan memvalidasi masalah tertentu di situs tidak selalu tepat: misalnya, URL yang diblokir oleh robots.txt mungkin memang sengaja diblokir. Gunakan penilaian Anda saat memutuskan apakah akan menangani masalah tertentu atau tidak.

Anda juga dapat memperbaiki masalah tanpa melakukan validasi; Google memperbarui jumlah instance Anda setiap kali meng-crawl halaman dengan masalah umum, baik Anda meminta validasi perbaikan secara eksplisit ataupun tidak.

Tips pro: Validasi perbaikan Anda berdasarkan peta situs
Untuk mempercepat permintaan perbaikan, buat dan kirim peta situs yang hanya berisi halaman Anda yang paling penting, lalu filter laporan berdasarkan peta situs tersebut sebelum meminta validasi perbaikan. Permintaan validasi terhadap subkumpulan URL yang terpengaruh dapat diselesaikan lebih cepat daripada permintaan yang menyertakan semua URL yang terpengaruh di situs Anda.

Memulai validasi

Untuk memberi tahu Search Console bahwa Anda telah memperbaiki masalah:

  1. Perbaiki semua instance masalah di situs Anda. Jika Anda melewatkan perbaikan, validasi akan berhenti saat Google menemukan satu instance yang tersisa untuk masalah tersebut.
  2. Buka halaman detail masalah untuk masalah yang telah Anda perbaiki. Klik masalah dalam daftar masalah di laporan Anda.
    • ⚠️ Jika Anda difilter ke peta situs tertentu dalam laporan, validasi hanya akan berlaku untuk item dalam peta situs pada saat Anda meminta validasi. Mungkin ini yang Anda inginkan, atau mungkin juga tidak. Perhatikan saja.
  3. Klik Validasi perbaikan. Jangan mengklik Validasi perbaikan lagi hingga validasi berhasil atau gagal. Detail selengkapnya tentang cara Google memeriksa perbaikan Anda.
  4. Anda dapat memantau progres validasi. Validasi biasanya berlangsung hingga sekitar dua minggu, tetapi dalam beberapa kasus dapat memerlukan waktu lebih lama, jadi harap bersabar. Anda akan menerima notifikasi saat validasi berhasil atau gagal.
  5. Jika validasi gagal, Anda dapat melihat URL mana yang menyebabkan validasi gagal dengan mengklik Lihat detail di halaman detail masalah. Perbaiki halaman ini, konfirmasi perbaikan Anda di semua URL dalam status Tertunda, dan mulai ulang validasi.

Kapan masalah dianggap sebagai "diperbaiki" untuk URL atau item?

Masalah ditandai sebagai diperbaiki untuk URL atau item saat salah satu ketentuan berikut terpenuhi:

  • Saat URL di-crawl dan masalahnya tidak ditemukan lagi di halaman. Untuk error tag AMP, hal ini dapat berarti bahwa Anda telah memperbaiki tag atau tag tersebut telah dihapus (jika tag tidak diperlukan). Selama upaya validasi, masalah akan diberi label Lulus.
  • Jika halaman tidak tersedia untuk Google dengan alasan apa pun (halaman dihapus, ditandai noindex, perlu autentikasi, dan sebagainya), masalah tersebut akan dianggap sebagai diperbaiki untuk URL tersebut. Selama upaya validasi, masalah akan dikategorikan dalam status validasi Lainnya.

Masa aktif masalah

Masa aktif masalah dimulai sejak pertama kali instance dari masalah tersebut terdeteksi di situs, hingga 90 hari setelah instance terakhir ditandai sebagai sudah tidak ada di situs. Jika sembilan puluh hari berlalu tanpa ada pengulangan, masalah akan dihapus dari tabel masalah.

Tanggal pertama kali terdeteksinya masalah adalah waktu pertama kali masalah terdeteksi selama masa aktif masalah, dan tidak mengalami perubahan. Jadi:

  • Jika semua instance masalah telah diperbaiki, tetapi ada instance masalah baru yang muncul 15 hari kemudian, masalah tersebut akan ditandai sebagai terbuka, dan tanggal pertama kali terdeteksi tetap menjadi tanggal aslinya.
  • Jika masalah yang sama terjadi 91 hari setelah instance terakhir diperbaiki, masalah sebelumnya akan ditutup, dan masalah ini dicatat sebagai masalah baru, dengan tanggal terdeteksi pertama kali ditetapkan ke tanggal deteksi baru.
Alur validasi

Berikut ini ringkasan proses validasi setelah Anda mengklik Validasi Perbaikan untuk masalah. Proses ini dapat memerlukan waktu beberapa hari atau bahkan lebih lama, dan Anda akan menerima pemberitahuan progres melalui email.

  1. Saat Anda mengklik Validasi Perbaikan, Search Console langsung memeriksa beberapa halaman.
    • Jika instance saat ini ada di salah satu halaman tersebut, validasi akan berakhir, dan status validasi tetap tidak berubah.
    • Jika halaman contoh tidak memiliki error saat ini, validasi akan dilanjutkan dengan status Dimulai. Jika validasi menemukan masalah lain yang tidak terkait, masalah tersebut akan dianggap sebagai jenis masalah lain dan validasi dilanjutkan.
  2. Search Console bekerja melalui daftar URL yang diketahui, yang terpengaruh oleh masalah ini. Antrean untuk crawling ulang hanya berisi URL dengan instance masalah yang diketahui, bukan keseluruhan situs. Search Console menyimpan catatan semua URL yang diperiksa di histori validasi, yang dapat dibuka di halaman detail masalah.
  3. Saat URL diperiksa:
    1. Jika masalah tidak ditemukan, status validasi instance berubah menjadi Lulus. Jika ini adalah instance pertama yang diperiksa setelah validasi dimulai, status validasi masalah berubah menjadi Terlihat bagus.
    2. Jika URL tidak lagi dapat dijangkau, status validasi instance berubah menjadi Lainnya (bukan merupakan status error).
    3. Jika instance masih ada, status masalah berubah menjadi Gagal dan validasi berakhir. Jika ini adalah halaman baru yang ditemukan oleh crawling normal, halaman ini akan dianggap sebagai instance lain dari masalah yang ada.
  4. Jika URL yang ada dalam antrean telah diperiksa untuk masalah ini dan masalah tersebut ternyata telah diperbaiki, status masalah akan berubah menjadi Lulus. Namun, meskipun semua instance telah diperbaiki, label tingkat keparahan masalah tidak berubah (Error atau Peringatan), hanya jumlah item yang terpengaruh (0).

Meskipun Anda tidak pernah mengklik Mulai validasi, Google dapat mendeteksi instance masalah yang telah diperbaiki. Jika Google mendeteksi bahwa semua instance masalah telah diperbaiki selama proses crawling reguler, jumlah masalah di laporan akan berubah menjadi 0.

Validasi ulang

⚠️ Tunggu siklus validasi selesai sebelum meminta siklus validasi lagi, meskipun jika Anda telah memperbaiki beberapa masalah selama siklus saat ini.

Untuk memulai ulang validasi yang gagal:

  1. Buka log validasi untuk validasi yang gagal: Buka halaman detail masalah untuk masalah yang gagal divalidasi, lalu klik Lihat detail.
  2. Klik Mulai validasi baru.
  3. Validasi akan dimulai ulang untuk semua URL yang ditandai sebagai Tertunda atau Gagal, serta instance baru dari masalah ini yang ditemukan melalui crawling normal sejak upaya validasi terakhir. URL yang ditandai sebagai Lulus atau Lainnya tidak diperiksa ulang.
  4. Validasi biasanya berlangsung hingga sekitar dua minggu, tetapi dalam beberapa kasus dapat memerlukan waktu lebih lama, jadi harap bersabar.

Melihat progres validasi

Untuk melihat progres permintaan validasi saat ini, atau histori permintaan terakhir jika validasi tidak sedang berlangsung:

  1. Buka halaman detail masalah untuk masalah tertentu. Klik baris masalah di halaman laporan utama untuk membuka halaman detail masalah.
  2. Klik Lihat detail untuk membuka halaman detail validasi untuk permintaan tersebut.
    • Status instance untuk setiap URL yang disertakan dalam permintaan akan ditampilkan di tabel.
    • Status instance berlaku untuk masalah tertentu yang sedang Anda periksa. Anda dapat memiliki satu masalah yang diberi label Lulus di halaman, tetapi masalah lainnya diberi label Gagal, Tertunda, atau Lainnya di halaman yang sama.
    • Dalam laporan AMP dan Laporan Pengindeksan Halaman, entri di halaman histori validasi dikelompokkan berdasarkan URL.
    • Dalam laporan Kegunaan Seluler dan Hasil Kaya, item dikelompokkan berdasarkan kombinasi URL + item data terstruktur (seperti yang ditentukan berdasarkan nilai Nama item).
Status permintaan validasi

Status validasi berikut berlaku untuk validasi masalah tertentu:

  • Belum dimulai: Satu atau beberapa instance masalah ini tidak pernah diajukan dalam permintaan validasi untuk masalah tersebut.
    Langkah berikutnya:
    1. Klik masalah untuk mempelajari detail error-nya. Periksa setiap halaman untuk melihat contoh error pada halaman aktif menggunakan Pengujian AMP. (Jika Pengujian AMP tidak menampilkan error di halaman, ini terjadi karena Anda telah memperbaiki error di halaman aktif setelah Google menemukan error dan membuat laporan masalah ini.)
    2. Klik Pelajari lebih lanjut di halaman detail untuk melihat detail masalah.
    3. Klik contoh baris URL pada tabel untuk mendapatkan detail tentang error tertentu.
    4. Perbaiki halaman, lalu klik Validasi perbaikan untuk memulai validasiValidasi biasanya berlangsung hingga sekitar dua minggu, tetapi dalam beberapa kasus dapat memerlukan waktu lebih lama, jadi harap bersabar.
  • Dimulai: Anda telah memulai upaya validasi dan belum ada sisa instance masalah yang ditemukan.
    Langkah berikutnya: Google akan mengirimkan notifikasi saat proses validasi berlangsung, yang memberi tahu Anda tindakan yang harus dilakukan, jika perlu.
  • Terlihat bagus: Anda telah memulai upaya validasi, dan semua instance masalah yang diperiksa telah diperbaiki.
    Langkah berikutnya: Tidak ada tindakan yang harus dilakukan, tetapi Google akan mengirimkan notifikasi saat proses validasi berlangsung, yang memberi tahu Anda tindakan yang harus dilakukan.
  • Lulus: Semua instance masalah yang diketahui sudah tidak ada (atau URL yang terpengaruh tidak tersedia lagi). Status ini muncul karena Anda telah mengklik Validasi perbaikan (jika instance menghilang tanpa adanya permintaan validasi, statusnya akan berubah menjadi T/A).
    Langkah berikutnya: Tidak ada lagi tindakan yang harus dilakukan.
  • T/A: Google menemukan bahwa masalah telah diperbaiki di semua URL, meskipun Anda belum pernah memulai upaya validasi.
    Langkah berikutnya: Tidak ada lagi tindakan yang harus dilakukan.
  • Gagal: Nilai minimum tertentu dari halaman masih berisi masalah ini, setelah Anda mengklik Validasi.
    Langkah berikutnya: Perbaiki masalah dan mulai ulang validasi.
Status validasi instance

Setelah validasi diminta, setiap instance masalah diberi salah satu status validasi berikut:

  • Tertunda: Menunggu validasi diproses. Terakhir kali Google memeriksanya, instance masalah ini sudah ada.
  • Lulus: [Tidak tersedia di semua laporan] Google telah memeriksa instance masalah dan instance tersebut sudah tidak ada lagi. Status ini hanya bisa didapatkan jika Anda secara eksplisit mengklik Validasi untuk instance masalah ini.
  • Gagal: Google memeriksa instance masalah, dan instance tersebut masih ada. Status ini hanya bisa didapatkan jika Anda secara eksplisit mengklik Validasi untuk instance masalah ini.
  • Lainnya: [Tidak tersedia di semua laporan] Google tidak dapat menjangkau URL yang meng-hosting instance tersebut, atau (untuk data terstruktur) tidak dapat lagi menemukan item di halaman. Dianggap setara dengan Lulus.

Perlu diketahui bahwa URL yang sama dapat memiliki status yang berbeda untuk masalah yang berbeda. Misalnya, jika sebuah halaman memiliki masalah X dan masalah Y, masalah X dapat memiliki status validasi Lulus dan masalah Y di halaman yang sama dapat memiliki status validasi Tertunda.

Pemecahan masalah

Ringkasan pemecahan masalah

Untuk memecahkan masalah pengindeksan video, Anda harus memahami konsep penting berikut:

Pengindeksan halaman
Google harus dapat menemukan dan mengindeks halaman yang menghosting video. Anda dapat menguji apakah halaman diindeks (atau dapat) diindeks menggunakan Alat Inspeksi URL. Persyaratan pengindeksan halaman:
  • Google dapat menemukan halaman: baik halaman tersebut ditautkan dari suatu tempat yang diketahui Google ataupun tercantum dalam peta situs.
  • Google dapat mengakses halaman: Halaman tidak diblokir dari pengindeksan oleh aturan robots.txt, aturan noindex, atau dengan wajib login
  • Halaman mengikuti semua dasar-dasar Google Penelusuran: Google tidak akan mengindeks halaman yang melanggar kebijakan spam atau tidak dapat diindeks karena alasan teknis.
  • Halaman bukan merupakan duplikat halaman lain: Google mencoba mengelompokkan halaman duplikat di situs Anda, dan hanya akan mengindeks salah satu dari halaman tersebut. Jika di antara duplikat tersebut hanya ada satu halaman yang berisi video, tetapi halaman tidak diindeks, Google tidak akan mengindeks video untuk halaman tersebut.
Pengindeksan video
Google hanya mengindeks video dari halaman yang diindeks. Google harus dapat menemukan video di halaman, lalu mendapatkan informasi yang memadai tentang video tersebut untuk mengindeksnya. Di halaman yang berisi beberapa video, Google hanya akan mengindeks satu video per halaman. Lihat Persyaratan pengindeksan video.
Pengambilan video
Google akan mencoba mengambil file video sebagai bagian dari pengindeksan video. Jika file diblokir dari Google (beberapa layanan memblokir Google agar tidak mengambil video) atau jika file dalam format yang tidak didukung, file tersebut tidak akan diambil. Video tidak perlu diambil agar dapat diindeks.

Jumlah total video atau halaman rendah

Jika jumlah total Video yang diindeks + Tidak ada video yang diindeks jauh lebih sedikit daripada jumlah halaman diindeks yang berisi video di situs Anda, ada dua kemungkinannya:

  • Google tidak dapat mengindeks halaman penampung. Video tidak akan dapat diindeks kecuali jika berada di halaman yang diindeks. Lihat Halaman penampung tidak diindeks.
  • Google tidak dapat menemukan video apa pun di halaman Anda yang diindeks. Meskipun jika Google mengindeksnya, halaman tersebut tidak akan muncul dalam laporan ini jika Google tidak dapat menemukan video di dalamnya. Lihat Video tidak diindeks.
Ingat: laporan ini tidak menghitung total video di situs Anda. Laporan ini menghitung halaman terindeks yang dideteksi Google berisi video, dan di antara halaman tersebut, berapa banyak halaman yang salah satu videonya dapat diindeks Google (Google tidak pernah mengindeks lebih dari satu video per halaman).

Halaman penampung tidak diindeks

Halaman host yang belum diindeks Google beserta semua video di dalamnya tidak akan disertakan dalam laporan ini.

Atau, jika Google telah mengindeks halaman tetapi tidak menemukan video di dalamnya, halaman tersebut tidak akan muncul di laporan ini.

Dengan laporan Pengindeksan Halaman, Anda dapat melihat gambaran mendetail terkait jumlah halaman di situs Anda yang diindeks. Lihat apakah jumlah halaman yang diindeks sudah benar. Lihat apakah error pengindeksan umumnya berlaku untuk halaman yang berisi video. Perhatikan bahwa laporan Pengindeksan Halaman tidak memberikan informasi tentang halaman yang tidak ditemukan oleh Google.

Untuk mempelajari alasan halaman tertentu tidak diindeks, gunakan Alat Inspeksi URL. Alat tersebut memberikan informasi mendetail tentang apakah Google dapat atau tidak dapat mengindeks suatu halaman, beserta alasannya. Beberapa panduan umum:

  • Masalah terkait mudah ditemukan: Google harus dapat menemukan halaman untuk mengindeksnya. Apakah halaman tertaut ke halaman yang sudah diindeks di situs Anda, atau situs lain? Apakah halaman tercantum dalam peta situs?
  • Masalah pengindeksan: Masalah pengindeksan halaman berikut dapat dideteksi oleh Alat Inspeksi URL:
    • Halaman diblokir agar tidak dapat di-crawl oleh robots.txt
    • Halaman diblokir dari pengindeksan oleh tag atau perintah noindex
    • Halaman bukan kanonis. Google hanya mengindeks halaman kanonis (duplikat dari halaman kanonis tidak akan diindeks). Meski video tidak akan diindeks dari halaman non-kanonis, video tersebut dapat diindeks dari halaman ini jika video yang sama disematkan di halaman kanonis lain yang diindeks.

Video tidak ditemukan di halaman

Jika Google tidak menemukan video apa pun di halaman yang diindeks, halaman tersebut tidak akan muncul di laporan ini. (Kasusnya berbeda jika Google menemukan video di halaman yang diindeks tetapi tidak dapat mengindeks video apa pun. Dalam hal ini, halaman akan muncul di laporan sebagai Tidak ada video yang diindeks.)

Jika halaman Anda berisi video, tetapi Google tidak melaporkan video apa pun saat Anda memeriksanya, berikut beberapa rekomendasinya:

  • Tambahkan halaman ke peta situs dengan deskripsi video.
  • Pastikan video Anda terlihat jelas di halaman saat dibuka di browser.
  • Pastikan Anda mengikuti praktik terbaik untuk video.
  • Pastikan halaman host diindeks. Meskipun jika inspeksi URL aktif mendeteksi video, video tidak akan diindeks jika berasal dari halaman yang tidak diindeks.

Google menggabungkan metadata video dari berbagai lokasi

Jika Anda melihat beberapa URL merujuk ke video yang sama di suatu halaman, artinya Google menganggapnya sebagai video yang sama.

Dalam hal ini, Google mungkin menggunakan metadata dari sumber duplikat mana pun--misalnya, judul dari URL1 dan thumbnail dari URL2.

Jika menurut Anda video tersebut berbeda, berikut cara membantu Google membedakannya:

  • Pastikan setiap video memiliki URL thumbnail dan video yang unik.
  • Jika Anda menggunakan Objek video schema.org, pastikan URL Objek video Anda sesuai dengan URL yang digunakan di tag HTML (<embed>, <video>, atau tag lain yang sesuai), peta situs, dan file mRSS.
  • Jangan gunakan thumbnail yang sama untuk video yang berbeda.

Video tidak diindeks

Video mungkin tidak diindeks karena berbagai alasan, termasuk:

  • Halaman penampung tidak diindeks. Gunakan Alat Inspeksi URL untuk menentukan apakah halaman diindeks dan, jika tidak, apa alasannya.
  • Video tidak mematuhi semua pedoman pengindeksan video.
  • Google tidak dapat menemukan video. Google tidak dapat mengindeks video jika video tidak dapat ditemukan di halaman. Apakah halaman memerlukan interaksi pengguna untuk memutar video? Gunakan Alat Inspeksi URL untuk menguji halaman aktif, lalu periksa screenshot--apakah Anda dapat melihat video di halaman tersebut?
  • Video tidak "terlihat jelas" di halaman, atau kurang tampak atau tidak cocok untuk pengindeksan dibandingkan video lain di halaman. Google hanya mengindeks video yang memiliki tingkat keterlihatan minimum di halaman, dan Google lebih memilih untuk mengindeks video yang paling terlihat di halaman.
  • Video lain di halaman lebih cocok untuk pengindeksan. Gunakan Alat Inspeksi URL untuk melihat apakah yang diindeks video lain di halaman.
  • Google tidak dapat mengambil thumbnail yang diberikan maupun membuat thumbnail. Untuk memberikan thumbnail, ikuti panduan berikut. Agar Google dapat membuat file, lihat pengambilan video. Anda dapat menggunakan alat Pengujian Hasil Kaya untuk menguji pemblokiran robots.txt:
    • Buka pengujian Hasil Kaya.
    • Berikan URL thumbnail, lalu klik Uji URL
    • Di tampilan hasil, luaskan bagian Crawl dan periksa hasil Crawl diizinkan?, yang akan menunjukkan apakah thumbnail diblokir oleh aturan robots.txt.
    • Jika aturan robots.txt memblokir thumbnail, Anda harus menghubungi orang yang memiliki file tersebut (webmaster situs yang menampung thumbnail) dan memberi tahu mereka untuk berhenti memblokir file thumbnail Anda ke Google dalam file robots.txt.
  • Google tidak dapat membuat informasi yang diperlukan untuk video karena alasan tertentu (thumbnail dan deskripsi wajib diberikan). Jika video menggunakan data terstruktur, apakah data terstruktur tersebut sudah benar? Jika nilai yang diperlukan untuk atribut data terstruktur tidak valid atau hilang, pengindeksan video mungkin tidak dapat dilakukan. Anda dapat menguji data terstruktur video menggunakan alat Pengujian Hasil Kaya.
  • Lihat panduan untuk membantu Google menemukan video Anda.

Cara memblokir halaman atau video dari indeks

Untuk memblokir halaman yang berisi video agar tidak muncul di hasil Penelusuran, tambahkan perintah atau tag noindex ke halaman penampung. Tindakan ini juga akan mencegah pengindeksan video apa pun di halaman dalam konteks halaman tersebut. Jika video muncul di halaman lain yang diindeks, video tersebut dapat diindeks di sana. Jika video tidak muncul di halaman lain di situs Anda, video tersebut tidak akan diindeks.

Untuk hanya memblokir video agar tidak muncul di hasil Penelusuran, Anda harus menampilkan perintah noindex dalam permintaan untuk video atau gambar thumbnail (jika ada) untuk video tersebut. Walaupun Anda tidak menampilkan byte video untuk permintaan crawling, hal ini tidak akan mencegah video muncul di Penelusuran, karena Google dapat mengindeks video meski tidak berhasil mengambil file video.

Baca selengkapnya tentang panduan pembatasan atau pemblokiran lanjutan.

Pertanyaan yang tidak dapat dijawab

Berikut beberapa statistik video yang saat ini belum tersedia di Search Console:

  • Berapa banyak video di situs saya yang telah diindeks oleh Google?
    Search Console saat ini tidak memiliki laporan yang menunjukkan jumlah total video unik yang diindeks di suatu situs, hanya jumlah halaman diindeks berisi video yang dapat atau tidak dapat diindeks.
  • Video apa yang dapat/tidak dapat diindeks Google?
    Search Console tidak memiliki laporan lengkap yang menunjukkan semua video yang dapat atau tidak dapat diindeks di suatu situs, hanya halaman berisi video yang dapat atau tidak dapat diindeks.
  • Dari halaman mana video X diindeks?
    Search Console tidak memiliki cara untuk melihat semua halaman diindeks yang terkait dengan video tertentu yang diindeks.

* Kondisi sangat khusus yang disebutkan di atas adalah saat situs Anda hanya menghosting satu video unik per halaman, dan Google dapat mengindeks setiap halaman yang berisi video. Dalam hal ini, laporan akan mencerminkan jumlah video di situs Anda. Jika situs Anda menghosting beberapa video per halaman, atau menghosting video yang sama di beberapa halaman, atau Google tidak dapat mengindeks setiap halaman yang berisi video, berarti jumlah total pada diagram mungkin tidak menampilkan jumlah total video unik yang diindeks di situs Anda.

Apakah ini membantu?
Bagaimana cara meningkatkannya?

Perlu bantuan lain?

Coba langkah-langkah selanjutnya berikut:

Telusuri
Hapus penelusuran
Tutup penelusuran
Aplikasi Google
Menu utama
Pusat Bantuan Penelusuran
true
true
true
true
83844
false