Memverifikasi kepemilikan situs Anda

Apa itu verifikasi kepemilikan?

Verifikasi kepemilikan adalah proses pembuktian ke Search Console bahwa Anda merupakan pemilik situs tertentu. Pemilik situs di Search Console memiliki akses ke data sensitif Google Penelusuran untuk situs, dan dapat memengaruhi kehadiran serta perilaku situs di Google Penelusuran dan layanan Google lainnya. Pemilik terverifikasi dapat memberikan akses kepada orang lain untuk melihat atau mengelola data situs di Search Console.

Jika Anda tidak dapat memverifikasi kepemilikan situs karena alasan tertentu, minta pemilik saat ini untuk memberi Anda akses ke properti tersebut di Search Console.

Memverifikasi kepemilikan situs

  1. Tambahkan properti baru atau pilih properti yang belum diverifikasi dari pemilih properti.
  2. Pilih salah satu metode verifikasi yang tercantum di bawah, lalu ikuti petunjuknya. Halaman verifikasi akan mencantumkan metode mana yang tersedia dan direkomendasikan untuk situs Anda.

Menggunakan beberapa metode verifikasi

Anda dapat menambahkan beberapa metode verifikasi di halaman setelan verifikasi properti. Anda juga dapat menambahkan lebih dari satu metode verifikasi untuk jaga-jaga jika salah satu metode verifikasi yang ada gagal (misalnya, jika Anda telah memverifikasi menggunakan kode pelacakan Google Analytics, dan seseorang mengubah template di situs Anda yang menghilangkan tag).

Untuk menambahkan metode verifikasi tambahan, buka halaman Setelan untuk properti lalu klik Verifikasi kepemilikan

Beberapa orang dapat memverifikasi kepemilikan properti situs yang sama, baik menggunakan metode verifikasi yang sama maupun yang berbeda. Jika menggunakan metode verifikasi yang sama, pastikan Anda tidak menimpa token verifikasi dari pemilik lain.

Memverifikasi properti turunan

Setelah Anda memverifikasi properti, setiap properti turunan yang Anda tambahkan akan otomatis diverifikasi menggunakan metode verifikasi yang sama seperti properti induknya. Artinya, jika Anda memverifikasi kepemilikan example.com menggunakan metode upload file HTML, setiap properti turunan yang Anda buat (m.example.com atau https://example.com/some/path) akan otomatis diverifikasi menggunakan metode upload file HTML yang sama.

Berapa lama masa berlaku verifikasi?

Masa berlaku verifikasi tidak akan berakhir selama Search Console dapat mengonfirmasi kehadiran dan validitas token verifikasi Anda. Search Console secara berkala memeriksa apakah token verifikasi Anda masih ada dan valid. Jika verifikasi tidak dapat dikonfirmasi lagi, Anda akan diberi tahu. Jika masalah tidak terselesaikan, masa berlaku izin Anda untuk properti tersebut akan berakhir setelah masa tenggang tertentu.

Jika semua pemilik terverifikasi kehilangan akses ke properti, semua pengguna akan kehilangan akses ke properti Search Console tersebut.

Agen pengguna yang melakukan verifikasi tag HTML memiliki token agen pengguna Google-Site-Verification dan string agen pengguna penuh Mozilla/5.0 (compatible; Google-Site-Verification/1.0)

Kapan data akan mulai terlihat?

Data segera dikumpulkan untuk properti setelah siapa pun menambahkannya di Search Console, bahkan sebelum verifikasi dilakukan. Namun, perlu waktu beberapa hari hingga data untuk properti mulai terkumpul.

Kami kehilangan satu-satunya pemilik situs terverifikasi kami.

Jika satu-satunya pemilik terverifikasi situs Anda telah keluar dari tim, Anda harus memverifikasi kepemilikan untuk mempertahankan (atau mendapatkan kembali) akses ke properti.

Jika Anda mengambil alih situs dari pemilik lain, setelah memverifikasi kepemilikan, Anda dapat membatalkan verifikasi pemilik sebelumnya dengan menghapus token verifikasi mereka (misalnya, menghapus tag HTML dari situs, untuk pemilik tag HTML terverifikasi). Lihat Menambahkan atau menghapus pemilik untuk informasi lebih lanjut.

 

Memilih metode verifikasi

Search Console mendukung beberapa metode verifikasi yang berbeda. Lihat tabel di bawah untuk membantu memilih metode yang paling cocok dengan Anda.

Metode Catatan
Upload file HTML Relatif sederhana, tetapi memerlukan kemampuan untuk mengupload file dan memublikasikannya di situs Anda di URL tertentu. Kemungkinan tidak dapat dilakukan di platform hosting situs.
Tag HTML Relatif sederhana, tetapi memerlukan kemampuan untuk mengedit kode sumber HTML halaman beranda situs Anda. Kemungkinan tidak dapat dilakukan di platform hosting situs.
Kode pelacakan Google Analytics Sederhana, jika halaman sudah memiliki kode pelacakan Google Analytics untuk akun Google Analytics yang dapat Anda akses. Jika halaman tidak memiliki kode pelacakan, Anda harus menambahkannya (yang mungkin mengharuskan pembuatan akun Google Analytics jika Anda belum memilikinya).
Google Tag Manager Sederhana jika halaman sudah memiliki cuplikan Google Tag Manager untuk akun Google Tag Manager yang dapat Anda akses. Jika halaman tidak memiliki cuplikan, Anda harus menambahkannya (yang mungkin mengharuskan pembuatan akun Tag Manager jika Anda belum memilikinya).
Akun Google Sites, Blogger, atau Domains Gunakan metode yang direkomendasikan untuk setiap platform.
Penyedia nama domain Lebih rumit, tetapi merupakan satu-satunya cara untuk memverifikasi Properti domain. Jika penyedia domain Anda dicantumkan di wizard verifikasi, berarti prosesnya sederhana. Properti domain berguna karena properti domain menyertakan data untuk semua protokol (http/https) dan variasi subdomain properti.

Detail metode verifikasi

Situs yang menggunakan platform hosting situs (WordPress, Shopify, Wix, dll.)
Jika menggunakan platform hosting situs seperti WordPress, Wix, atau SquareSpace, Anda mungkin tidak dapat menggunakan beberapa metode yang tercantum di bawah. Atau sebaliknya, platform tersebut mungkin menyediakan setelan atau plugin khusus untuk memverifikasi properti Anda dengan mudah, atau bahkan secara otomatis, di Search Console.
Jika Anda menggunakan platform hosting situs, coba langkah-langkah berikut sebelum mencoba salah satu metode verifikasi yang tercantum di halaman ini:
  1. Telusuri informasi verifikasi Search Console di dokumentasi host situs Anda. Misalnya: "Wix Search Console verification" atau "Weebly Search Console verification" atau "Shopify Search Console".
  2. Telusuri plugin di platform yang dapat menangani verifikasi untuk Anda. Misalnya, Site Kit for WordPress dapat menangani verifikasi untuk Anda, dan juga menyediakan tampilan data Search Console yang disederhanakan. Perhatikan bahwa Site Kit adalah satu-satunya plugin yang resmi disponsori oleh Google, jadi lakukan riset sederhana pada plugin apa pun sebelum Anda menginstalnya.
Upload file HTML

Upload file HTML untuk verifikasi kepemilikan situs - Pelatihan Google Search Console

Ringkasan

Lakukan verifikasi kepemilikan situs dengan mengupload file HTML khusus ke lokasi tertentu di situs Anda. File ini terikat dengan pengguna tertentu. Ikuti petunjuk di halaman detail verifikasi. Jika file verifikasi ini dihapus dari situs, verifikasi atas situs tersebut akan hilang.

⚠️ Persyaratan

  • File tidak dapat meminta autentikasi. Direktori tempat Anda mengupload file HTML harus tersedia bagi pengguna yang tidak login. Anda dapat menguji direktori dengan mencoba mengunjungi file Anda di jendela samaran di browser.
  • Anda harus dapat mengupload file ke direktori utama situs, tempat file akan tersedia untuk browser web. Jika Anda tidak memiliki izin untuk melakukannya, coba metode verifikasi lain. Jika menggunakan platform hosting situs, Anda mungkin harus menelusuri halaman bantuan layanan untuk mengetahui apakah tindakan ini memungkinkan.
  • Upload file HTML dapat digunakan untuk Properti awalan URL, tetapi bukan Properti domain.

Langkah-Langkah

Untuk memverifikasi kepemilikan menggunakan file HTML:

  1. Jika Anda menggunakan platform hosting situs, telusuri halaman bantuan layanan untuk mendapatkan petunjuk kustom guna memverifikasi situs Anda di Search Console. Jika Anda tidak menemukan informasi apa pun, lanjutkan ke langkah-langkah berikutnya.
  2. Baca persyaratan untuk teknik verifikasi ini.
  3. Pilih metode upload file HTML di halaman Verifikasi kepemilikan properti.
  4. Download file verifikasi yang diberikan. File ini unik bagi Anda; file tidak dapat digunakan untuk mengidentifikasi orang lain, dan dikaitkan dengan akun Gmail Anda.
  5. Upload file verifikasi ke situs Anda sehingga file tersebut akan tersedia di alamat yang ditentukan pada halaman detail verifikasi. Lokasi biasanya di direktori utama properti. (Artinya, jika Anda menentukan properti sebagai https://example.com, dan file yang diberikan bernama 1234.txt, file tersebut akan dapat dilihat di https://example.com/1234.txt.) Search Console tidak mengikuti pengalihan saat mencari file ini. Anda dapat menambahkan baris baru di akhir isi file, jika diwajibkan, tetapi tidak mengubah isi atau nama file.
  6. Konfirmasi bahwa Anda melihat file dengan mengunjungi file melalui browser di lokasi yang ditentukan oleh wizard verifikasi Search Console. Jika file tidak tersedia untuk browser Anda di URL tersebut, Google tidak akan dapat mencari untuk tujuan verifikasi. TIPS: Gunakan jendela samaran di browser untuk mengonfirmasi bahwa Anda tidak harus login untuk mengaksesnya.
  7. Selesaikan verifikasi dengan mengklik Verifikasi di halaman detail verifikasi.
  8. Jika verifikasi gagal, lihat Error yang mungkin terjadi di bawah untuk memecahkan masalah.

Pemecahan masalah

Error berikut dapat terjadi pada verifikasi upload file HTML:

  • File verifikasi Anda tidak ditemukan di lokasi yang ditentukan
    Search Console tidak dapat menemukan file verifikasi pribadi Anda di lokasi root properti. Upload file verifikasi yang diberikan ke lokasi yang ditentukan di situs Anda tanpa perubahan apa pun. Jika nama atau isi file tidak cocok dengan file HTML yang diberikan, kami tidak akan dapat memverifikasi kepemilikan situs Anda. Anda dapat memverifikasi keberadaan file dengan mencoba membukanya di browser.
  • File verifikasi Anda isinya salah
    File verifikasi yang disediakan Search Console harus digunakan persis seperti yang diberikan, tanpa mengubah nama atau isi file. Jika nama atau isi file tidak cocok dengan file yang diberikan oleh Search Console bagi pengguna yang login, kami tidak dapat memverifikasi kepemilikan. Harap gunakan file verifikasi yang disediakan oleh Search Console, lalu upload ke lokasi yang ditentukan tanpa perubahan apa pun.
  • File verifikasi yang diretas.
    Upaya verifikasi Anda gagal dan tampaknya situs Anda telah diretas. Pelajari lebih lanjut cara mendeteksi dan memperbaiki situs yang diretas.
  • File verifikasi Anda mengalihkan ke lokasi yang dilarang
    Search Console tidak akan mengikuti pengalihan ke domain lain untuk file verifikasi, tetapi akan mengikuti pengalihan dalam domain yang sama. Jelajahi file Anda dan lihat apakah Anda telah dialihkan ke domain baru. Jika situs Anda mengalihkan semua traffic ke situs lain, sebaiknya gunakan verifikasi tag HTML. Beberapa contoh pengalihan yang didukung dan tidak didukung:
    • http://example.com ke http://www.example.com— Didukung
    • http://example.com ke https://example.com -- Didukung; pengalihan ke protokol baru (http/https) didukung.
    • example.com ke foo.com -- tidak didukung, domain yang berbeda.
    • m.example.com ke example.com -- 
    • example.com ke m.example.com -- 
  • Masalah verifikasi umum lain dicantumkan di bawah.
Tag HTML

Tag HTML untuk verifikasi kepemilikan situs - Pelatihan Google Search Console

Ringkasan

Lakukan verifikasi kepemilikan situs dengan menambahkan tag <meta> ke HTML halaman yang ditentukan. Kami akan memverifikasi apakah tag meta ada di halaman tersebut. Apabila kami tidak dapat menemukan tag, kami akan memberi tahu Anda tentang error yang kami hadapi. Tag ini terikat kepada pengguna tertentu. Search Console akan memeriksa kehadiran tag ini secara berkala.

⚠️ Persyaratan

  • Halaman beranda Anda tidak boleh meminta autentikasi. Halaman beranda situs harus tersedia bagi pengguna yang tidak login.
  • Anda harus dapat mengedit kode sumber HTML halaman beranda situs secara langsung. Secara khusus, Anda harus dapat menyertakan tag ke tag <head> di halaman beranda. Jika Anda tidak memiliki izin untuk melakukannya, coba metode verifikasi lain. Jika menggunakan platform hosting situs, Anda mungkin harus menelusuri halaman bantuan layanan untuk mengetahui apakah tindakan ini memungkinkan.
  • Tag harus disertakan dengan ukuran kurang dari 2 MB ke dalam file. Resource eksternal seperti skrip tidak dihitung sebagai bagian dari ukuran. (Pembatasan ini seharusnya hanya memengaruhi sejumlah kecil situs.)
  • Dapat digunakan untuk Properti awalan URL, tetapi bukan Properti domain.

Langkah-Langkah

Untuk memverifikasi kepemilikan menggunakan tag HTML:

  1. Jika Anda menggunakan platform hosting situs, telusuri halaman bantuan layanan untuk mendapatkan petunjuk kustom guna memverifikasi situs Anda di Search Console. Jika Anda tidak menemukan informasi apa pun, lanjutkan ke langkah-langkah berikutnya.
  2. Baca persyaratan untuk teknik verifikasi ini.
  3. Pilih metode tag HTML di halaman Verifikasi kepemilikan properti.
  4. Salin tag dari wizard verifikasi Search Console ke bagian <head> di HTML halaman beranda tanpa login pada situs Anda (lihat catatan). Misalnya:
    <head>
    <title>Halaman beranda example.com</title>
    <meta name="google-site-verification" content="......." />
    </head>

    Tag ini unik bagi Anda; tag tidak dapat digunakan untuk mengidentifikasi orang lain, dan dikaitkan dengan akun Gmail Anda.
  5. Simpan halaman Anda. Pastikan bahwa tag ada di halaman aktif dengan mengunjungi halaman dan mencari tag di kode sumber halaman. (Tekan Control + F, lalu telusuri "google-site-verification" di sumber halaman untuk menemukan tag.)
  6. Selesaikan verifikasi dengan mengklik Verifikasi di halaman detail verifikasi.
  7. Jika verifikasi gagal, lihat Error yang mungkin terjadi di bawah untuk memecahkan masalah.

Pemecahan masalah

Error berikut dapat terjadi pada verifikasi tag HTML:

  • Tag meta tidak ditemukan/berada di lokasi yang salah. Tag meta verifikasi harus berada di dalam bagian <head> halaman. Jika Anda melihat error ini, periksa hal berikut:
    • Apakah tag meta ada di halaman yang benar? Kami mencarinya di sumber yang dirender dari halaman beranda situs Anda. Ini adalah halaman yang dituju browser saat Anda mengunjungi URL yang menentukan properti Search Console.

    • Apakah tag meta ada di tempat yang benar pada halaman? Kami mencarinya di bagian <head> halaman. Contoh penempatan yang benar ditunjukkan di bawah ini:
      <html>
        <head>
          <title>Judul Halaman Anda</title>
          <meta name="google-site-verification" content="string verifikasi Anda">
        </head>
      <body>
      ...
      
    • Jika menggunakan editor web atau editor WYSIWYG untuk mengedit halaman, pastikan Anda mengedit HTML halaman aktif, bukan hanya salinan lokal di komputer Anda.
  • Tag meta Anda salah
    Kami menemukan tag meta verifikasi, tetapi isinya salah. Guna menghindari error, salin dan tempel tag meta yang diberikan di halaman Verifikasi Search Console. Jika tag verifikasi pengguna lain sudah ada di halaman, Anda mungkin mendapatkan error ini; konfirmasi bahwa tag spesifik yang diberikan kepada Anda di wizard verifikasi Search Console ada di HTML halaman.
  • Tag meta Anda tidak diformat dengan benar
    Kami menemukan tag meta di halaman Anda, tetapi tampaknya terjadi error sintaksis. Salin dan tempel tag persis seperti yang diberikan oleh Search Console di HTML sumber halaman Anda. (Perhatikan bahwa Anda tidak akan melihat tag di browser saat mengunjungi halaman ini; Anda hanya akan melihatnya saat membuka HTML yang membuat halaman.)
  • Masalah verifikasi umum lain dicantumkan di bawah.
Penyedia nama domain

Data DNS untuk verifikasi kepemilikan situs - Pelatihan Google Search Console

Ringkasan

Tambahkan data DNS ke daftar data penyedia domain Anda untuk membuktikan kepemilikan. Langkah ini hanya diperlukan untuk Properti domain, (example.com) bukan Properti awalan URL (https://example.com). Jika Anda menggunakan metode ini di properti awalan URL, Anda juga akan otomatis diverifikasi untuk Properti domain.

Untuk beberapa domain, Google dapat menambahkan data untuk Anda; untuk domain lain, Anda harus memasukkan data sendiri.

Anda dapat memverifikasi kepemilikan domain root (example.com) atau subdomain (m.example.com). Memverifikasi kepemilikan domain root akan otomatis memverifikasi kepemilikan semua subdomain, tetapi memverifikasi kepemilikan subdomain tidak akan memverifikasi kepemilikan domain induk. Misalnya: memverifikasi kepemilikan m.example.com juga akan memverifikasi kepemilikan pets.m.example.com, tetapi tidak memverifikasi kepemilikan example.com.

⚠️ Persyaratan

  • Anda harus memiliki nama domain kustom atau mengontrol nama domain Anda.
  • Anda harus dapat login ke halaman administrasi penyedia nama domain.

Langkah-Langkah

Untuk memverifikasi kepemilikan melalui penyedia nama domain (perusahaan tempat Anda membeli nama domain):

  1. Jika Anda menggunakan platform hosting situs, telusuri halaman bantuan layanan untuk mendapatkan petunjuk kustom mengenai cara memverifikasi situs di Search Console. (Tips untuk menemukan penyedia DNS, jika Anda tidak tahu perusahaan mana yang menyediakan DNS Anda.) Jika Anda tidak menemukan solusi kustom di halaman penyedia Anda, lanjutkan ke langkah-langkah berikutnya.
  2. Pilih Metode penyedia nama domain di halaman Verifikasi kepemilikan properti di Search Console. (Metode ini akan dipilih secara otomatis saat Anda membuat Properti domain.)
  3. Periksa apakah Penyedia nama domain Anda tercantum di daftar dropdown nama penyedia:
    • Jika tercantum, pilih penyedia Anda lalu klik Mulai verifikasi dan ikuti petunjuk yang diberikan di kotak dialog. Anda akan diwajibkan untuk login ke penyedia domain, setelah itu verifikasi akan segera dilakukan.
    • Jika tidak tercantum, pilih Penyedia DNS mana pun lalu ikuti petunjuk penyedia nama domain manual berikut.
      Petunjuk penyedia nama domain manual
      Jika penyedia nama domain Anda tidak tercantum di dialog Verifikasi nama domain, Anda harus menambahkan data DNS ke data penyedia secara manual. Data DNS ini adalah pasangan nama/nilai yang disediakan oleh Search Console. Mari kita mulai:
      1. Tentukan format data DNS mana yang akan digunakan. Anda harus menggunakan data TXT atau data CNAME, bergantung pada cara situs Anda dikonfigurasi.
        1. Buka Toolbox Google Admin di tab CNAME
        2. Masukkan nama domain properti Anda. Ini adalah bagian setelah "https://". Untuk properti "https://www.example.com/", nama domainnya adalah "www.example.com".
        3. Lihat outputnya: Klik tab CNAME
          • [Kasus paling umum] Data tidak ditemukan: Jika data CNAME tidak ditemukan, ikuti petunjuk data TXT.
            Situs dengan data CNAME tidak ditemukan
          • Data ditemukan: Jika data CNAME ditemukan, dan nilai Targetnya merupakan domain induk dari domain yang Anda masukkan, Anda harus mengikuti petunjuk data CNAME. Jika nama tersebut bukan merupakan domain induk, gunakan petunjuk data TXT.
            Situs dengan data CNAME
      2. Ikuti petunjuk yang sesuai untuk data TXT atau CNAME Anda di bawah.
      Petunjuk data DNS TXT
      1. Buat data verifikasi TXT unik: Saat diminta untuk memverifikasi Properti domain di Search Console, Search Console akan memberi Anda data TXT nilai string untuk digunakan di langkah berikutnya.
      2. Tambahkan data DNS ke penyedia domain: Tambahkan data TXT yang disediakan Search Console di langkah sebelumnya ke data penyedia domain Anda dengan mengikuti langkah-langkah berikut:
        1. Temukan dokumentasi Google Workspace untuk penyedia Anda.
        2. Abaikan langkah 1 Google Workspace (Dapatkan data verifikasi unik) karena Anda telah membuat data TXT di Search Console.
        3. Login ke host domain (biasanya Langkah 2 Google Workspace).
        4. Tambahkan data TXT Search Console ke data DNS domain (biasanya Langkah 3 Google Workspace):
          • Untuk properti Host/Nama, biarkan kosong, atau tetapkan sebagai "@", seperti yang dijelaskan dalam dokumentasi untuk penyedia DNS Anda.
          • Untuk properti Nilai, berikan string data TXT Search Console yang sudah dibuat sebelumnya.
        5. Abaikan langkah 4 Google Workspace (langkah verifikasi) dan lanjutkan dengan langkah 4 di bawah.
      Petunjuk data DNS CNAME
      1. Buat data verifikasi CNAME unik: Di alur verifikasi untuk Properti domain Anda, pilih CNAME di bagian Pilih jenis data. Anda akan diberi dua nilai (salah satunya disebut "nama", "label", atau "host", sedangkan satunya lagi disebut "tujuan" atau "target" bergantung pada konteksnya) untuk digunakan pada langkah berikutnya.
      2. Tambahkan nilai data DNS ke penyedia domain:
        1. Temukan dokumentasi Google Workspace untuk penyedia Anda
        2. Abaikan langkah 1 Google Workspace (Dapatkan data verifikasi unik) karena Anda telah membuat data CNAME di Search Console.
        3. Login ke host domain (biasanya Langkah 2 Google Workspace).
        4. Tambahkan data verifikasi CNAME ke data DNS domain (biasanya Langkah 3 Google Workspace) menggunakan nilai data yang Anda dapatkan sebelumnya di Search Console. Berikan kedua nilai tersebut di kolom yang sesuai di situs penyedia DNS. Anda dapat menggunakan nilai TTL default yang disarankan oleh penyedia Anda.
        5. Abaikan langkah 4 Google Workspace (langkah verifikasi) dan lanjutkan dengan langkah 4 di bawah.
  4. Selesaikan verifikasi kepemilikan Anda dengan mengklik Verifikasi di halaman detail verifikasi Search Console. PENTING: Untuk data yang diinstal secara manual, penyedia Anda membutuhkan waktu hingga dua atau tiga hari untuk mulai menayangkan data. Jika Anda telah mengikuti petunjuk Penyedia nama domain manual di atas dan verifikasi gagal, tunggu satu atau dua hari lalu coba lagi. Lihat Bagian potensi error untuk pemecahan masalah, atau untuk mempelajari cara melihat apakah penyedia nama domain telah menayangkan data Anda.
Penting: Agar tetap terverifikasi, jangan hapus data DNS dari penyedia, bahkan setelah verifikasi berhasil.

Pemecahan masalah

Untuk melihat data mana yang ditayangkan oleh penyedia nama domain Anda:

  1. Buka Toolbox Google Admin
  2. Ketik nama domain ke kotak di bagian atas, tanpa protokol atau garis miring (jadi, ketik example.com, bukan https://example.com).
  3. Klik TXT atau CNAME, bergantung pada jenis data yang Anda gunakan untuk verifikasi. (Sebagian besar situs menggunakan data TXT untuk verifikasi domain.)
  4. Semua data DNS dari jenis yang dipilih yang ditemukan di penyedia akan ditampilkan di bagian bawah dengan label yang menjelaskan jenis data (biasanya, CNAME atau TXT).
  5. Lihat daftar data untuk data DNS yang diberikan Search Console kepada Anda.
    • Untuk data TXT, data verifikasi Search Console akan terlihat seperti google-site-verification=<<some number>>.
    • Untuk data CNAME, data verifikasi adalah pasangan nama/nilai dengan nama mencakup domain properti Anda, dan nilai mencakup dv.googlehosted.com.
    Data Anda harus sama persis dengan nilai data verifikasi yang diberikan Search Console kepada Anda. (Anda dapat mencari nilai data DNS Search Console dengan mengikuti langkah verifikasi manual lagi sampai langkah saat Anda membuat data verifikasi.)
  6. Jika kredensial Anda tidak dicantumkan, tunggu satu atau dua hari, lalu coba lagi.

Untuk melihat data DNS setelah Anda memverifikasi properti menggunakan metode DNS:

  1. Buka Pusat Webmaster
  2. Klik nama properti Anda dalam daftar properti untuk melihat daftar metode verifikasi untuk properti tersebut.
  3. Di samping data TXT DNS atau data CNAME DNS, klik Detail untuk melihat nilai data Anda.
  4. Jika mau, Anda juga dapat melihat semua data yang ditayangkan oleh penyedia nama domain menggunakan Toolbox Google Admin seperti yang dijelaskan di atas.

Error berikut dapat terjadi pada verifikasi data DNS:

  • Data TXT DNS verifikasi Anda tidak ditemukan
    Data TXT verifikasi Anda tidak ditemukan. Diperlukan waktu beberapa menit atau bahkan berhari-hari setelah memposting data agar data dilihat oleh Google; tunggu satu atau dua hari lalu coba lagi.
  • Data verifikasi Anda tidak cocok
    Tidak ada data verifikasi di penyedia DNS Anda yang cocok dengan nilai yang diberikan kepada Anda oleh Search Console. Pastikan Anda menggunakan data yang diberikan oleh halaman verifikasi. Untuk data TXT, Anda harus mengosongkan kolom nama/host dan menggunakan string TXT Anda di kolom nilai data DNS. Untuk data CNAME, Anda diberi pasangan nama/nilai untuk digunakan di kolom nama/nilai data DNS Anda.
  • Masalah verifikasi umum lain dicantumkan di bawah.
Kode pelacakan Google Analytics

Google Analytics untuk verifikasi kepemilikan situs - Pelatihan Google Search Console

Ringkasan

Jika menggunakan Google Analytics untuk melacak traffic situs dan akun Anda memiliki izin edit, Anda dapat memverifikasi situs menggunakan kode pelacakan Google Analytics yang digunakan di situs. Anda harus login ke Search Console dengan Akun Google yang sama yang digunakan untuk mengelola Google Analytics.

⚠️ Persyaratan

  • Halaman beranda Anda tidak boleh meminta autentikasi. Halaman beranda situs harus tersedia bagi pengguna yang tidak login untuk verifikasi. Selain itu, halaman apa pun yang memerlukan autentikasi untuk menjangkau tidak akan sering muncul di Penelusuran, jadi halaman tidak akan memperoleh data Penelusuran yang signifikan.
  • Anda harus memiliki hak "edit" untuk akun Google Analytics yang digunakan oleh halaman tersebut. Di Google Analytics 4, kode verifikasi dikaitkan dengan aliran data Google Analytics. Untuk versi Google Analytics sebelumnya, kode verifikasi dikaitkan dengan Properti Web Google Analytics.
  • Anda harus menggunakan Akun Google untuk Search Console dan Google Analytics.
  • Halaman beranda yang penggunanya tidak login (lihat catatan) harus berisi cuplikan analytics.js atau gtag.js. Kode pelacakan harus berada di bagian <head>, bukan di bagian <body>, dari halaman. Untuk mengonfirmasi kehadiran tag ini, buka halaman di browser, lihat sumber halaman, lalu telusuri cuplikan.
  • Gunakan kode Google Analytics persis seperti yang diberikan; jangan mengubahnya. Jika Anda mengubahnya, verifikasi akan gagal.
  • Tag harus disertakan dengan ukuran kurang dari 2 MB ke dalam file. Resource eksternal seperti skrip tidak dihitung sebagai bagian dari ukuran. (Pembatasan ini seharusnya hanya memengaruhi sejumlah kecil situs.)
  • Dapat digunakan untuk Properti awalan URL, tetapi bukan Properti domain.

Langkah-Langkah

Untuk memverifikasi kepemilikan menggunakan tag Google Analytics:

  1. Baca persyaratan untuk teknik verifikasi ini.
  2. Buka Search Console menggunakan Akun Google yang sama yang memiliki akses edit ke properti Anda di Google Analytics, lalu tambahkan atau pilih properti tersebut untuk diverifikasi.
  3. Pilih Google Analytics di halaman detail verifikasi untuk situs, lalu klik Verifikasi.
  4. Jika verifikasi gagal, lihat Error yang mungkin terjadi di bawah untuk memecahkan masalah.

Pemecahan masalah

Error berikut dapat terjadi pada verifikasi kode pelacakan Google Analytics:

  • Kode Analytics tidak ditemukan ("Kami tidak dapat menemukan kode pelacakan Google Analytics apa pun di halaman indeks situs Anda")
    Kode pelacakan Google Analytics tidak ditemukan di halaman beranda properti.
  • Format kode salah ("Kode pelacakan Google Analytics di situs Anda tampaknya salah")
    Kode yang sepertinya merupakan kode pelacakan Google Analytics ditemukan di halaman, tetapi tampaknya salah format. Pastikan untuk menggunakan kode pelacakan Analytics persis seperti yang diberikan.
  • Cuplikan Google Analytics lama ditemukan ("Kode pelacakan Google Analytics di situs Anda menggunakan cuplikan tradisional")
    Ditemukan kode Analytics versi lama di halaman beranda; Search Console hanya mendukung cuplikan Google Analytics versi terbaru. Cuplikan lama berisi _gat. atau _getTracker|urchin.js dalam cuplikan.
  • Kode Google Tag Manager ditemukan ("Kami menemukan cuplikan Google Tag Manager di situs Anda")
    Search Console menemukan cuplikan Google Tag Manager di halaman, tetapi tidak menemukan cuplikan Google Analytics. Coba verifikasi properti ini menggunakan metode Google Analytics.
  • Jenis cuplikan salah ("Kami menemukan cuplikan tag manager pihak ketiga di situs Anda")
    Pastikan Anda menggunakan cuplikan Google Analytics di halaman.
  • Cuplikan berada di lokasi yang salah ("Kode pelacakan Google Analytics di situs Anda berada di lokasi halaman yang salah)
    Cuplikan harus berada di bagian <head> halaman beranda. Anda dapat memverifikasi hal ini dengan melihat sumber yang dirender untuk halaman beranda Anda.
  • Anda tidak memiliki akun Google Analytics ("Anda belum membuat akun di Google Analytics")
    Anda harus memiliki akun Google Analytics yang valid, akun tersebut harus digunakan di situs, Anda harus login ke Search Console dengan Akun Google yang digunakan untuk mengakses akun Google Analytics tersebut, dan Anda harus memiliki izin Edit di akun Google Analytics tersebut.
  • Tidak ada tampilan yang dibuat ("Anda belum membuat tampilan situs di Google Analytics")
    Anda memiliki properti Google Analytics tanpa tampilan. Anda harus membuat tampilan di properti ini sebelum dapat menggunakan Google Analytics untuk memverifikasi kepemilikan situs.
  • Izin tidak memadai ("Anda harus memiliki hak "edit" di properti web Analytics ini untuk menggunakan metode verifikasi ini")
    Anda harus memiliki hak edit di properti Google Analytics yang digunakan di situs ini. Pastikan Anda login ke Search Console dengan akun yang memiliki hak edit di Google Analytics.
  • Masalah verifikasi umum lain dicantumkan di bawah.
Penampung cuplikan Google Tag Manager

Google Tag Manager untuk verifikasi kepemilikan situs - Pelatihan Google Search Console

Ringkasan

Jika memiliki akun Google Tag Manager yang aktif di situs dan memiliki izin Publikasi atau Admin, Anda dapat memverifikasi kepemilikan situs menggunakan kode penampung cuplikan Google Tag Manager. Anda harus login ke Search Console menggunakan Akun Google yang sama dengan yang digunakan untuk mengelola Tag Manager.

⚠️ Persyaratan

  • Halaman beranda Anda tidak boleh meminta autentikasi. Halaman beranda situs harus tersedia bagi pengguna yang tidak login untuk verifikasi. Selain itu, halaman apa pun yang memerlukan autentikasi untuk menjangkau tidak akan sering muncul di Penelusuran, jadi halaman tidak akan memperoleh data Penelusuran yang signifikan.
  • Anda harus memiliki izin Publikasi atau Admin untuk penampung Google Tag Manager di halaman.
  • Anda harus menggunakan Akun Google yang sama untuk Search Console dan Google Tag Manager.
  • Halaman beranda yang penggunanya tidak login (lihat catatan) harus berisi tag yang tepat di lokasi yang tepat. Bagian <noscript> kode Tag Manager harus segera ditempatkan setelah membuka tag <body> halaman. Jika tidak, verifikasi akan gagal. Anda tidak dapat menyisipkan lapisan data (atau apa pun selain komentar HTML) di antara tag <body> dan kode Tag Manager. Untuk mengonfirmasi kehadiran tag ini, buka halaman di browser, lihat sumber halaman, lalu telusuri cuplikan.
  • Gunakan kode persis seperti yang diberikan; jangan mengubahnya. Jika Anda mengubahnya, verifikasi akan gagal.
  • Tag harus disertakan dengan ukuran kurang dari 2 MB ke dalam file. Resource eksternal seperti skrip tidak dihitung sebagai bagian dari ukuran. (Pembatasan ini seharusnya hanya memengaruhi sejumlah kecil situs.)
  • Dapat digunakan untuk Properti awalan URL, tetapi bukan Properti domain.

Langkah-Langkah

Untuk memverifikasi kepemilikan menggunakan tag Google Tag Manager:

  1. Buka Search Console menggunakan Akun Google yang sama yang memiliki akses edit di Google Tag Manager.
  2. Baca persyaratan untuk teknik verifikasi ini.
  3. Pilih Google Tag Manager di halaman detail verifikasi untuk situs Anda, lalu ikuti petunjuk yang ditampilkan.
  4. Jika verifikasi gagal, lihat Error yang mungkin terjadi di bawah untuk memecahkan masalah.

Pemecahan masalah

Error berikut dapat terjadi pada verifikasi Google Tag Manager:

  • Tag tidak ditemukan (Kami tidak dapat menemukan ID penampung Google Tag Manager di halaman beranda situs Anda)
    Search Console tidak dapat menemukan satu pun kode Google Tag Manager di halaman beranda situs Anda.
  • Izin tidak memadai (Anda harus memiliki hak "publikasi" atau "admin" di penampung Tag Manager ini untuk menggunakan metode
            verifikasi ini
    )

    Anda memerlukan izin Publikasi atau Admin di penampung Google Tag Manager Anda untuk menggunakan metode verifikasi ini.
  • Tag salah (ID penampung yang digunakan oleh situs Anda tidak dikaitkan dengan akun Tag Manager Anda)
    Kode Tag Manager ditemukan di halaman beranda, tetapi Anda login ke Search Console menggunakan akun yang tidak memiliki izin yang sesuai untuk penampung Tag Manager tersebut. Pastikan Anda menggunakan Search Console dengan Akun Google yang memiliki izin yang sesuai di penampung Tag Manager ini.
  • Tidak ada penampung tag manager (Anda belum membuat penampung apa pun di Google Tag Manager)
    Anda belum membuat penampung apa pun di akun Tag Manager untuk Akun Google yang saat ini Anda gunakan. Pastikan Anda telah membuat penampung Tag Manager dan mengakses Search Console dengan Akun Google yang memiliki izin yang sesuai di penampung tersebut.
  • Tag berada di lokasi yang salah (Kami tidak dapat menemukan ID penampung Google Tag Manager di halaman beranda situs Anda)
    Tag tidak ada di halaman beranda, atau ada tetapi ditempatkan di lokasi yang salah pada kode halaman (dalam elemen <head>). Pastikan untuk menempatkan tag di halaman dan lokasi yang tepat, seperti yang dijelaskan dalam dokumentasi Tag Manager.
  • Masalah verifikasi umum lain dicantumkan di bawah.
Google Sites

Verifikasi kepemilikan Google Sites - Pelatihan Google Search Console

Ringkasan

Jika Anda memiliki situs Google Sites, jika login ke Search Console menggunakan Akun Google yang sama, kepemilikan Anda untuk properti Google Sites tersebut akan otomatis diverifikasi. 

⚠️ Persyaratan

  • Situs Google Anda harus dibuat menggunakan Akun Google yang sama yang Anda gunakan untuk Search Console.
  • Anda harus login ke Search Console dengan akun yang sama yang digunakan untuk mengelola Situs Google.

Langkah-Langkah

Blogger

Blogger untuk verifikasi kepemilikan situs - Pelatihan Google Search Console

Ringkasan

Blog baru yang Anda buat di Blogger akan dapat ditambahkan dan diverifikasi secara otomatis di akun Search Console Anda. Jika blog tidak otomatis muncul di halaman beranda Search Console, tambahkan properti, dan blog akan dapat diverifikasi secara otomatis.

⚠️ Persyaratan

  • Blog lama tidak otomatis diverifikasi, dan akan diverifikasi menggunakan metode tag HTML.
  • Pastikan Anda login ke Search Console menggunakan akun yang sama dengan yang digunakan untuk mengelola blog Anda.
Google Domains
Jika Anda telah mendaftarkan domain ke Google Domains, setiap properti yang Anda daftarkan di domain tersebut akan otomatis diverifikasi saat Anda menambahkannya ke Search Console, jika Anda mengelola kedua produk tersebut menggunakan Akun Google yang sama.

Di mana saya sebaiknya menempatkan tag verifikasi?

Jika Anda menggunakan metode verifikasi berbasis tag (metode tag <meta> HTML, Google Analytics, atau Google Tag Manager), Search Console akan mencari tag verifikasi Anda di halaman tempat pengguna yang tidak login dialihkan saat membuka URL yang menentukan properti.

Contoh

Jika Anda menentukan properti sebagai https://example.com, dan setiap pengguna yang tidak login yang mengetik URL tersebut di browser mereka dialihkan ke https://example.com/home, Search Console akan mencari tag verifikasi Anda di halaman https://example.com/home.

Untuk metode verifikasi lain, seperti metode upload file, pengalihan tidak diikuti.

Error umum dalam verifikasi

Selain error verifikasi khusus metode, error verifikasi berikut dapat terjadi dalam sebagian besar metode verifikasi:

  • Error karena tag/cuplikan/file yang salah
    Pastikan untuk menggunakan tag, cuplikan kode, atau file yang sama persis dengan yang diberikan kepada Anda saat memulai verifikasi.
  • Waktu koneksi ke server habis.
    Kami tidak dapat memverifikasi file Anda karena waktu tunggu server telah habis. Ini mungkin karena server Anda mengalami kerusakan atau sibuk dan memberikan respons dengan lambat. Pastikan server memberikan respons dan coba lagi.
  • Kami mengalami error selagi mencari nama domain situs Anda.
    Kami mencoba mengakses file verifikasi Anda, tetapi tidak dapat mengakses domain Anda karena adanya error DNS. Hal ini kemungkinan terjadi karena server Anda tidak aktif atau ada masalah dengan perutean DNS ke domain. Pastikan domain Anda diperbaiki dengan benar dan coba lagi.
  • Permintaan download terlalu sering dialihkan.
    Periksa kemungkinan masalah pada URL, seperti loop tanpa henti.
  • Server memberikan respons yang tidak valid.
    Ini dapat terjadi jika situs Anda mewajibkan autentikasi sandi, atau jika kami tidak dapat mengaksesnya karena alasan lain.
  • Kami tidak dapat menyambung ke server.
    Pastikan server Anda berfungsi, dan domain ditetapkan dengan benar, lalu coba lagi.
  • Terjadi error internal.
    Jika masalah terus berlanjut, lihat Forum Bantuan Pusat Webmaster untuk mengetahui informasi terbaru.
  • Waktu tunggu
    Situs atau server domain Anda berhenti merespons permintaan kami (bergantung pada metode verifikasi yang digunakan). Konfirmasikan bahwa situs Anda merespons, lalu coba lagi.
  • Tidak dapat menemukan domain Anda
    Kami mencoba menetapkan URL situs yang Anda berikan kepada kami, tetapi layanan DNS tidak mengenalinya. Pastikan Anda memberikan URL yang benar untuk properti Anda.

Jika mengalami masalah saat memverifikasi kepemilikan domain, Anda dapat menghubungi kami:

Laporkan Masalah Verifikasi

Apakah ini membantu?
Bagaimana cara meningkatkannya?

Perlu bantuan lain?

Coba langkah-langkah selanjutnya berikut:

Telusuri
Hapus penelusuran
Tutup penelusuran
Aplikasi Google
Menu utama
Pusat Bantuan Penelusuran
true
83844
false
false