Tentang bidding biaya per tampilan (CPV)

Untuk kampanye Video, strategi bidding CPV tersedia berdasarkan tujuan kampanye berikut saat Anda mulai menyiapkan kampanye:

  • Pertimbangan Produk dan Merek (Semua subjenis kampanye memiliki CPV yang tersedia)
  • Brand awareness dan jangkauan (Hanya subjenis kampanye Urutan Iklan yang memiliki CPV yang tersedia)

Dengan bidding CPV, Anda akan membayar untuk jumlah tontonan video atau interaksi (seperti klik pada overlay dengan pesan ajakan (CTA), kartu, dan banner pengiring). Penayangan dihitung saat seseorang menonton iklan video selama 30 detik (atau sepanjang durasi video jika durasinya kurang dari 30 detik) atau berinteraksi dengan video, mana saja yang lebih dulu.

Dengan iklan teks atau iklan gambar online biasa, pelanggan di web dapat melihat iklan Anda, membaca teks di dalamnya, dan mengklik URL-nya untuk langsung membuka situs Anda. Jenis interaksi ini tidak mempertimbangkan konten yang interaktif seperti iklan video. Dengan CPV dan pelaporan iklan video, Anda dapat mengevaluasi seberapa tertarik penonton dengan konten Anda, di mana mereka memilih untuk menonton video Anda, dan kapan mereka berhenti menonton konten Anda.

Artikel ini menjelaskan cara kerja penawaran CPV.

Cara kerja

Untuk menetapkan bid CPV, Anda memasukkan jumlah tertinggi yang ingin Anda bayar per tampilan saat menyiapkan kampanye (atau grup iklan). Bid Anda disebut bid CPV maksimum atau "CPV maks.". Bid ini diterapkan pada semua iklan di grup iklan.

Contoh

Jika menurut Anda untuk mendapatkan seseorang menonton video bernilai Rp2.500, Anda dapat menetapkan Rp2.500 sebagai bid CPV maks. Ini artinya:

  • Untuk iklan in-stream, Anda akan membayar maksimal Rp2.500 saat seseorang menonton video Anda selama 30 detik (atau sepanjang durasi video jika video kurang dari 30 detik) atau berinteraksi dengan elemen interaktif, mana saja yang lebih dulu. Elemen interaktif mencakup overlay dengan pesan ajakan (CTA), kartu, banner pengiring, dan link ke situs atau aplikasi seluler Anda.

  • Untuk iklan video dalam feed, Anda akan membayar maksimal Rp2.500 saat seseorang mengklik thumbnail atau judul iklan video dan mulai menonton video Anda.

Anda juga dapat menetapkan bid yang lebih rendah untuk iklan video dalam feed dibandingkan iklan in-stream.

Cara memutuskan jumlah bid CPV maks yang harus ditetapkan

Bagaimana cara mengetahui berapa jumlah CPV maks yang harus ditetapkan? Anda dapat menetapkan jumlah ini berdasarkan estimasi jangkauan yang kami berikan saat Anda memilih setelan penargetan dan CPV maks saat membuat kampanye baru (atau mengelola grup iklan di lain waktu). Anda juga dapat menetapkan jumlah ini berdasarkan hal-hal yang Anda ketahui tentang bisnis Anda dan nilai sebuah penayangan.

Jumlah yang ditagih kepada Anda

Bid CPV maks adalah jumlah maksimal yang akan ditagih kepada Anda untuk jumlah tontonan video, tetapi Anda tidak akan selalu ditagih jumlah maksimum ini. Jika memungkinkan, kami akan mencoba untuk hanya menagih Anda hal-hal yang diperlukan agar iklan Anda tampil pada halaman. Jumlah akhir yang sebenarnya Anda bayar untuk satu penayangan disebut CPV yang sebenarnya.

CPV yang sebenarnya sering kali kurang dari CPV maks. karena dengan lelang Google Ads, Anda tidak akan membayar melebihi jumlah yang dibutuhkan untuk memperoleh peringkat yang lebih tinggi daripada pengiklan yang berada persis di bawah Anda.

Dua elemen memengaruhi CPV yang sebenarnya Anda bayar: Skor Kualitas dan Peringkat Iklan. Skor Kualitas Anda merupakan ukuran dari seberapa relevan iklan Anda dengan pelanggan dan mencakup beberapa faktor performa seperti rasio penayangan. Setelah Skor Kualitas ditentukan, skor tersebut akan dikalikan dengan bid CPV maks. Anda untuk memberi peringkat iklan Anda di antara pengiklan lainnya. Hal itu disebut Peringkat Iklan.

Setelah semua iklan diberi peringkat, CPV yang sebenarnya untuk iklan Anda didasarkan pada persamaan yang mempertimbangkan peringkat iklan bidder yang berada di bawah Anda dan Skor Kualitas Anda.

Iklan dengan peringkat tertinggi menang, dan biaya untuk penayangan video iklan ini (CPV Aktual) akan tepat di atas bid CPV dari iklan peringkat berikutnya.

Contoh

Misalnya, CPV maks Anda adalah Rp50.000, dan ada dua pengiklan lainnya dalam lelang bersama Anda dengan Skor Kualitas yang sama. Satu pengiklan mengajukan bid CPV maks sebesar Rp10.000, dan pengiklan lainnya mengajukan bid CPV maks sebesar Rp30.000. Karena tidak ada pesaing lain yang mengajukan bidding lebih dari Rp50.000, Anda menjadi bidder tertinggi. Namun, kami tidak akan menagih Anda sebesar Rp50.000 jika pesaing terdekat Anda hanya mengajukan bidding Rp30.000. Kami akan menagih Anda Rp30.100. Rp30.100 adalah CPV Anda yang sebenarnya.

Cara CPV memengaruhi Peringkat Iklan

Bid CPV maks yang Anda tetapkan membantu menentukan peluang iklan Anda dalam memenangkan lelang dan ditampilkan kepada penonton. Untuk iklan video dalam feed yang berjalan di hasil penelusuran YouTube, ini juga dapat memengaruhi posisi iklan Anda di antara iklan lainnya pada halaman hasil penelusuran.

CPV maks yang lebih tinggi akan meningkatkan peluang kemunculan iklan Anda, dan meningkatkan peluang kemunculan iklan di posisi yang lebih tinggi dibandingkan iklan lainnya, jika relevan.

Link terkait

Apakah ini membantu?
Bagaimana cara meningkatkannya?

Perlu bantuan lain?

Login untuk opsi dukungan tambahan guna memecahkan masalah dengan cepat

Telusuri
Hapus penelusuran
Tutup penelusuran
Aplikasi Google
Menu utama
Pusat Bantuan Penelusuran
true
73067
false
false